Wednesday, June 19, 2013

Tips SNMPTN (atau Ujian Masuk PTN Lainnya)

Waduh kayaknya gue telat ya baru ngepost ini di hari kedua SNMPTN 2013 hahaha tapi gapapa deh, semoga berguna buat angkatan-angkatan selanjutnya.

Fyi ajah gue ikut SNMPTN tahun 2011, nge-apply yang jalur undangan nggak lolos, Akhirnya ikut jalur tertulis deh. Ujiannya sih di SMA Jakarta tapi ujian keterampilannya di kampus ITB, alhamdulillah berhasil tembus FSRD ITB.

Gue mau berbagi tips-tips buat ujian masuk perguruan tinggi negeri nih terutama yang mau masuk FSRD ITB, semuanya berdasarkan pemikiran sendiri, pengalaman pribadi atau cerita orang. Cekidot guys.

1. Berdoa dan minta doa yang banyak
Ini serius. Berdoalah yang banyak, minta dilancarin sama Tuhan lo, kalo perlu minta doa juga dari keluarga, temen, guru, supir, pembantu, follower lo di twitter dll, siapa tau makin banyak makin manjur. Jangan lupa sebelum berangkat cium tangan orang tua atau nenek kakek dulu. Buat yang Islam misalnya, sebelum ngerjain jangan lupa bilang bismillah. Lo ateis atau agnostik? Waduh, skip aja sih langkah yang ini.

INGAT: cium tangan orang tua, BUKAN malah tangan pacar. apalagi cium yang lain, nanti malah ga belajar.

2. Siapin alat tempur
Jangan main-main sama yang satu ini, apalagi kalo lo ikut ujian keterampilan juga. Bahkan kalo perlu lo bawa pensil yang banyak, terserah mau 2B atau lebih, yang semuanya udah diraut dari rumah. Kenapa? Ya biar kalo pensil yang lo pake udah tumpul, nggak usah ngeraut-raut lagi. Makan waktu, mending tinggal ngambil yang baru yekan. Bawa alat tempur yang banyak kayak pensil gini juga bisa bikin lawan (baca: peserta SNMPTN lain) jiper lho, lumayan kan kali aja bisa ngurangin saingan :P oh ya, jangan lupa bawa penghapus. Penghapusnya lebih dari satu juga bagus, jadi kalo udah kotor banget atau jatoh/mental trus nggak keliatan lo tinggal pake yang lain. Jangan bawa hal-hal yang sebenernya nggak perlu kayak laptop, fotokopian contekan, papan catur, pisau dapur, boneka, binatang peliharaan, atau bibi di rumah. Cuma bikin tas berat dan pengawas ujian curiga aja. Oh ya, beberapa kasus ada yang rese dimana ruang ujian lo nggak ada jam dindingnya trus pengawas lo nggak mau ngasih bar waktu (apa sih namanya? yang bentuknya bar, digambar sendiri, nunjukin sisa waktu pengganti jam itu lho), bawalah jam sendiri, jam tangan ya tapi. Tapi ada kalanya nggak boleh juga pake jam tangan, makanya tanya dulu ke pengawas.

jangan pake yang kayak gini guys, karena meski lucu-lucu, biasanya nggak bagus kalo buat ujian

3. Belajar
Aduuuh yang ini kayaknya nggak usah dijelasin lagi deh :)) kalo emang niat masuk, maka belajarlah adik-adikku. Ikut bimbel atau les privat atau dua-duanya lebih bagus lagi (kayak gue heheheHEHE). Apalagi yang mau masuk FSRD, kan ada tuh bimbel khusus buat gambar, cukup membantu lho, kalo gue ikutnya di Villa Merah (bukan iklan). Gue dulu jaman sekolah banyak materi yang nggak ngerti, tapi begitu ikut les privat dan bimbel (meski suka bolos-bolos), gue jadi ngerti. Gue sih ngerasa perbedaannya signifikan kalo ikut dan nggak. Kalo belajar sendiri sih gapapa, asal bener dan rajin. Perlu diketahui bahwa soal SNMPTN levelnya beda sama UN, lebih susah. Yang rajin ngerjain soal-soal ya, minta aja soal dari tempat bimbel lo atau senior lo atau cari di internet, di toko buku juga banyak kok yang jual bank soal sukses SNMPTN. Belajar dari soal-soal yang udah keluar taun-taun sebelumnya itu penting, kita bisa tau tipe soal kayak gimana yang bakal keluar. Yang ujian keterampilan juga gitu, sering-seringlah gambar biar tangan lo biasa, terutama gambar benda atau tempat yang ada di luar atau sekitar lo karena nanti kan bakal disuruh gambar suasana, biar lo lebih ngerti bentuk dan perspektifnya gimana. Latian gambar still life lebih bagus. Dan ini penting banget buat yang mau FSRD: kalo sistemnya kayak taun gue yang ada ujian gambar dan ujian pelajaran, maka jangan sepelekan ujian SNMPTN yang pelajaran. Sumpah. Ini ngebantu banget lho meski rasio bobot sama ujian gambar 40:60. Gitu aja sih, jangan malu-malu nanya atau minta ajarin guru/temen/senior/gebetan ya kalo ada yang nggak ngerti. Oh ya, jangan lupa juga buat latian ngerjain soal pake waktu.

bukan yang ini ya guys, yang ini faedahnya aja apa gue ngga tau

4. Istirahat yang cukup
Lho abis belajar kok disuruh istirahat? Iya dong. Jangan terlalu forsir diri lo buat belajar, otak dan tubuh lo perlu bernafas juga sob. Asik belajar sih asik belajar, tapi jangan jadi terus-terusan begadang juga, apalagi kalo udah deket-deket SNMPTNnya, ih bikin badan nggak seger kalo begadang, nanti malah ganggu konsentrasi ujiannya. Atau bisa juga gara-gara begadang malah bangun kesiangan dan telat ujian. Nggak mau kan? Gue sih mau UN masih bisa asik namatin Persona 4 sampe jam 12 malem lebih dan lulus UN dengan nilai baik, tapi sekali lagi, UN sama SNMPTN itu beda sob. Tidur yang cukup, refreshing sekali-kali juga nggak dilarang. Perbandingan belajar sama istirahat kalo bisa 50:50, kebanyakan istirahat juga nggak baik, kapan belajarnya hahaha. Inget, stamina itu faktor kedua terpenting dalam pengerjaan ujian kalo mau sukses. :D

5. Sebelom hari H, cek kesiapan sarana prasarana penunjang SNMPTN
Apa semua alat tulis yang mau gue bawa udah gue masukin tempat pensil dan tas? Apa motor yang besok mau gue pake buat ke tempat ujiannya punya bensin yang cukup? Apa seragam gue udah lengkap? Apa kartu peserta udah gue masukin? Apa gue udah tau dimana gue ujian? Apa pacar gue selingkuh? Dan lain sebagainya. Biasain ngecek hal-hal yang keliatan sepele tapi krusial, yah seenggaknya H-1 lah. Dulu gue survei dulu ke tempat gue ujian sama bokap, buat tau ruangan gue yang mana, duduk dimana, lewat jalan mana yang paling cepet dan nggak macet ke tempat ujiannya (kalo pake kendaraan pribadi).

6. Sarapan
Iya, sesederhana itu. Kalo nggak biasa sarapan, maka kali ini biasakanlah. Sarapan yang cukup, terserah mau pake roti kek nasi kek sereal kek foie gras kek. Tapi jangan terlalu banyak juga ya, nanti malah eneg atau bikin mules pengen pup (apalagi kalo makanannya pedes atau minumannya dingin). Sarapan yang wajar-wajar aja. Penting lho nyempetin sarapan buat otak dan stamina kita nanti pas ngerjain. Kalo gue sih selalu sarapan, suka pusing atau kelaperan pas kelas kalo pagi nggak makan hehehe.

sarapan sih sarapan, tapi nggak segini juga kali ya

7. Isilah lembar jawaban dengan benar dan lengkap
Penting nih, salah ngisi data bisa-bisa lembar jawaban lo dianggap nggak valid atau malah nyasar. Pastiin lo ngisi semua kolom yang ada; nama, kode peserta, kode soal, mata pelajaran, hari dan tanggal, dan lain-lain (lupa apa aja). Pastiin juga semua buletan jawaban lo hitamkan di tempat yang benar dan dengan sempurna; jangan jawaban nomer 1 lo buletin di nomer 2, jawaban nomer 2 lo buletin di nomer 3 dan seterusnya, fatal itu. Lumayan sering nih kejadian yang kayak gini, terutama kalo abis ngeskip satu nomer. Buletinnya juga yang penuh dan hitam ya, biar kebaca komputer. Pake pensil 2B atau lebih, jangan kayak gue pernah pake pulpen pas ujian biasa saking nggak adanya pensil, untung kebaca komputer. :)) oh ya, lembar jawaban jangan dicoret-coret yang nggak perlu yah, dan jangan sampe basah/robek/kelipet banget.

SUMPAH, MAU LO WOTA ATAU BUKAN, JANGAN ISI KAYAK GINI YA.

8. Ragu dengan jawaban kamu? Udah, isi aje!
Serius. Mungkin lo diajarin kalo ragu-ragu mending nggak usah diisi, tapi gue sih lebih suka ngisi. Kenapa? Nih ya, kalo nggak diisi kan poinnya 0, salah poinnya minus 1 dan kalo bener poinnya plus empat, ya nggak sebanding aja gitu minus 1 sama plus 4, siapa tau yang lo isi itu bener dan plus 4. Nyesek juga kan kalo nggak diisi trus nggak nambah poin, eh abis ujian pas dicek ternyata jawaban lo bener, tapi lo nya ragu dan milih untuk nggak ngisi. Jangan takut minus guys, kalo emang yang lo isi ternyata kebanyakan bener, ketutuplah itu yang minus-minus 1. Tetep gambling sih, tapi gue lebih suka ngambil resiko nembak. Kali aja ada yang bener hehehe.

9. Isi dari yang gampang dulu
Tips ini sih di lembar soal juga dikasih tau :)) beneran tapi, jangan buang-buang waktu lo buat soal yang susah, nanti bikin stuck dan waktu lo abis buat mikirin yang susah doang. Kalo emang soalnya keliatan susah banget atau udah mentok, langsung move on ke soal selanjutnya yang lebih gampang. Nah, soal-soal susah ini lo isi belakangan aja, kali aja udah dapet ilham. Kalopun pada akhirnya nggak keisi gara-gara waktu keburu abis atau apa, seenggaknya lo udah banyak ngisi yang gampang-gampang dan lo yakin bener, toh bobot soalnya semua sama kan? ;)

10. Selesaikan gambarmu!
Dalam ujian keterampilan, mau gambar lo jelek, medioker, atau bagus, pokoknya yang penting gambar selesai semua, karena kalo nggak salah aspek ini dinilai juga. Bagi waktu lo dengan baik, jangan kelamaan nyeketsa atau kelamaan ngedetail. Kalo bimbel gambar biasanya diajarin cara bagi waktu berapa lama dan kapan lo harus mikir ide, nyeketsa, nebelin, ngedetail dll. Kayak yang gue bilang di poin ketiga, sering-seringlah latian pake waktu. Tips penting buat efektivitas waktu pas ujian gambar yang diajarin sama guru bimbel gambar gue: JANGAN banyak-banyak ngapus. Kalo bisa malah nggak usah apus sama sekali. Karena saudara-saudara, ternyata signifikan sekali perbedaan waktu kalo kita gambar pake ngapus-ngapus dengan yang nggak. Makanya latian juga sebelumnya gambar nggak pake penghapus. Kalo ada yang salah lanjut aja (kalo nggak terlalu noticeable) atau tiban sekalian, pinter-pinter lo aja sih.

11. Makin item makin bagus, makin penuh/rame makin bagus
Ini juga tips super penting buat ujian keterampilan, guru bimbel gambar manapun pasti juga ngewanti-wanti soal hal ini. Katanya sih semakin item dan semakin penuh/rame makin bagus, Kalo yang gue denger dulu, cara pihak FSRD ITB nilai gambar ujian keterampilan kita tuh: semua gambar peserta ditaro di lantai, doi ngeliat mana yang paling 'keliatan' dan bagus, yang nggak langsung diinjek. Udah deh kalo gambar lo kepilih nggak diinjek berarti keterima. Lagian ada benernya juga sih, secara psikologis, garis yang tipis dan nggak terlalu hitam bisa menunjukkan kita tuh orangnya ragu-ragu (CMIIW). Garis yang item, tegas dan jelas juga lebih enak diliat kan. Kalo lo orangnya emang nggak bisa gambar garis yang tebel *kayak gue*, pake aja pensil 4B keatas, ya mudah-mudahan dibolehin hehehe, buat arsir juga jadi lebih enak. Penuh atau ramenya gambar juga penting nih guys, karena banyaknya bidang kosong/putih bisa bikin komposisi nggak bagus.

contoh gambar suasana yang keren oleh master Kim Jung Gi, cuma ga pake pensil aje. eh ini sih kebagusan ya?

12. Cari ide yang segar
Teknis itu nggak penting kalo lo punya ide yang bagus, jadi nggak usah jiper duluan kalo lo nggak bisa gambar bagus, asal lo kreatif lo bisa aja diterima. Ide lo jangan terlalu mainstream, karena anggaplah kayak gini: ada 100 orang dengan ide yang sama, yang mau diambil yang mana? Jelas yang eksekusinya paling bagus. Kalo ide lo beda dan orisinil, walau teknis lo jelek atau medioker, seenggaknya lo punya nilai plus. Cari ide bisa darimana aja; sebelum ujian keterampilan, lo banyak-banyak liat gambar-gambar yang bagus (tapi jangan plagiat juga ya!), browsing, nonton film, baca buku, jalan-jalan kalo perlu. Sebagai catetan aja, malah kenyataannya, temen-temen VilMer gue yang gambarnya dewa dan udah berkarakter banget, nggak keterima. Mungkin ITB ngambilnya emang yang belom berkarakter kuat biar gampang dibentuk.

ide kan datangnya darimana aja, mungkin anggota DPR ini lagi nyari ide buat diskusi rapat

13. Jangan melakukan hal yang mencurigakan
Yuk kita terapkan SNMPTN yang bersih (TSAHELAH!). Jangan percaya sama kunci jawaban yang beredar atau temen, percaya sama diri lo aja (TSAHELAH! #2). Kalopun lo nggak bermaksud curang, nggak usah melakukan hal-hal yang mencurigakan dan menarik perhatian pengawas kayak nengok-nengok, asik liatin kolong meja (kalo orang yang lain liat pasti mikir, ada gitu orang yang serius banget liat selangkangan sendiri?), bikin suara-suara berisik dan nggak perlu, ngobrol sama temen seruangan, makan, maen hape, maen laptop (ada gitu?), dan lain-lain. Pokoknya jangan, bersikaplah selayaknya orang lagi serius ujian, kalo nggak mau masuk catetan si pengawas trus terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.

gue nggak tau boleh tidur apa nggak sambil nunggu waktu abis, tapi kalo tidurnya kayak gini jelas nggak boleh sih.

14. Do the last check!
Yak, untuk terakhir kalinya sebelum lo ngumpulin jawaban dan soal lo, coba cek lagi! Apa aja yang lo cek sama kayak yang di poin #7. Pastiin semuanya udah terisi dengan benar dan lengkap. Buat yang ujian keterampilan, kalo gambar lo jadi duluan sebelum waktu abis, lakukan juga cek ini. Kalo perlu cek juga jawaban dan gambar lo, apa udah yakin jawaban yang lo pilih bener? Apa gambarnya udah yakin cukup nggak usah dikasih finishing atau tambahan lagi? Apa udah keisi atau kegambar semua? Nah kalo udah yakin, silahkan tunggu sampe boleh ngumpulin atau diambil pengawas.

Nah, kira-kira itu aja tips-tips SNMPTN dari gue. Beberapa umum sih, nggak cuma bisa diterapin pas SNMPTN aja hehehe, dan common sense. Semoga membantu deh. Good luck ya adek-adek, semoga masuk ke PTN pilihannya :3

10 comments:

Ulfakundl said...

Cool!!!
Waah lengkap banget infonya kak, aaak~ terima kasih banyak ya, sangat bermanfaat kak ^^
doain masuk SBMPTN tahun 2014 nanti ya kak hihi

Cessi said...

Sama2 :) wah kamu mau masuk fsrd itb? Aamiiin, good luck ya!

aryane prasasti said...

Kak, kak kalau lewat jalur undangan, kira - kira mungkin gak sih bisa masuk FSRD ITB? nilai rapor aku naik turun soalnya :)

Cessi said...

halo aryane, maaf ya baru bales. bisa aja kok, lebih bagus lagi kalo kamu punya sertifikat/penghargaan di bidang seni/desain, bisa dicantumin dan peluangnya lebih gede :)

Cahayani Yogaswari said...

fusebelumnya salam kenal ya kak, aku skrg kelas 11, sekolahnya di pekanbaru :D infonya bermanfaat sekaliii:) doain tahun depan aku nyusul ya di FSRD O:) oiya boleh minta email nggak kak mau nanya nanya tentang fsrd gitu hehe thx kak :)

Muhammad Anang Hasyim said...

Kak, aku mau lewat jalur sbmptn 2014 mau nanya, kakak Cessi ini Jurusan pas SMAnya apa ya?

Cessi said...

Maaf baru bales, jarang ngecek blog hehe.

@Cahayani Yogaswari: Halo Cahayani! Makasih ya, Alhamdulillah kalo bermanfaat :) boleh, e-mail aja ke atissec@hotmail.com yaa.

@Muhammad Anang Hasyim
Wah, good luck SBMPTN-nya. Aku dulu IPS :)

Laut Senja said...

Assalamualaikum, lokasi tes mempengaruhi kemungkinan lolos gak kak? Soalnya saya dari luar kota jadi ya, begitulah..

Cessi said...

@Laut Senja: sayangnya mempengaruhi, nggak tau sih tapi seberapa besar.

Aisyah Naurah said...

sertifikatnya kalo udh lama banget gt gapapa kak? atau harus sertifikat yg didapet pas SMA aja?