Friday, December 7, 2012

100 Fakta Mahasiswa ITB

Gue nemu ini di Tumblr, entah siapa yang pertama kali bikin. Udah agak lama sih. Kira-kira beginilah gambaran mahasiswa ITB. Nggak bermaksud nyombong kok, toh kebanyakan sepertinya dialami juga oleh mahasiswa kampus lain hehehe. Beberapa akan gue komentari dari perspektif seorang mahasiswi SR tingkat dua 8D

1. Mahasiswa ITB itu merasa membuat laporan praktikum adalah hal yang lebih menyebalkan daripada ujian. 
makanya masuk FSRD aja yuk.

2. Mahasiswa ITB itu sebelum masuk kuliah, sms teman dulu. Kalo ada kuis, masuk, kalo gak ada, ya gak masuk.
Kemudian titip absen :v

3. Mahasiswa ITB itu kalo gak mandi gak ketauan.
Ah, kata siapa. *pernah kegep*

4. Mahasiswa ITB itu mandinya 2 hari sekali. Yang mandinya sehari 2 kali, berarti gak gaul.
Ya nggak gitu juga sih, tapi emang gue biasanya sehari sekali lalalala~

5. Mahasiswa ITB itu kalo mau UTS jadi agresif.

6. Mahasiswa ITB itu tidak takut dengan orang gila bernama Dona yang berkeliaran di kampus.
Ngapain ditakutin, wong udah jadi friend *boong deng*. Btw yang tau Dona kayaknya cuma yang sering ke daerah belakang (terutama penghuni Sunken) ya, soalnya gue sendiri baru tau Dona pas tingkat dua.

7. Mahasiswa ITB itu sukanya cewe-cewe dari SITH ama SF.
Nggak setuju. Dari temen-temen cowok gue di kampus bisa disimpulkan kalo SAPPK, FSRD dan FTI biasanya yang paling banyak dikecengin. Tapi emang beneran cantik-cantik sih cewek situ apalagi FSRD. Tapi kalo emang sukanya yang taat agama dan peristri-able, ya, kayaknya emang banyaknya cewek SITH sama SF sih.

8. Mahasiswi ITB itu sukanya cowo-cowo dari FTTM ama FTMD.
Ini mungkin menurut mahasiswi yang future oriented ya =)) kalo secara fisik sih gue prefer anak FTSL dan FTI. FTTM sama FTMD tuh lebih ke tipe macho dan mapan hahaha.

9. Mahasiswa ITB itu sukanya maen game online. Yang gak maen, berarti gak gaul.
Ya bukan patokan gaul enggaknya juga sih, tapi mayoritas emang maen game online XD

10. Mahasiswa ITB itu paling suka arak-arakan pas wisudaan.
Iyalah, kapan lagi arogansi unjuk gigi keren-kerenan antar jurusan/fakultas.

11. Mahasiswa ITB itu ngerasa keren kalo pake jaket himpunan jurusan masing-masing.
Jaket himpunan..? Apa itu? :') gue taunya badge..

12. Mahasiswa ITB itu kalo ulang tahun mesti diceburin ke intel (itu dulu, sekarang tidak).
Sekarang udah dilarang sama K3L, nggak boleh ada cebur-ceburan di Intel (kecuali pas wisudaan). Terakhir masih dibolehin kalo nggak salah pas taun 2009 deh.

13. Mahasiswa ITB itu gak suka sama salah satu unit rektorat bernama K3L.
Nah, baru disebut. Emang resek sih =))

14. Mahasiswa ITB itu kalo kuliah telat berarti baru bangun.

15. Mahasiswa ITB itu kalo ngekos suka bawa kendaraan ke kampus yang bikin macet.
Paling ngeselin itu kalo ngekos di daerah yang jalannya sempit kayak Cisitu tapi bawa mobil. Hih.

16. Mahasiswa ITB yang gak ngekos biasanya anak baik-baik.
Hahahaha kata siapa wooooy =))

17. Mahasiswa ITB yang pulang malem-malem berarti baru beres praktikum, main di Sunken Court, atau beres rapat di himpunan/unit (kadang sampai subuh).

18. Mahasiswa ITB itu ampir gak pernah pake jaket almamater.
Kecuali pas ospek dan ikut diklat jadi panitia ospek.

19. Mahasiswa ITB itu gak bisa bawa motor ato mobil ke dalem kampus. Yang bisa berarti gahul!
Atau anak dosen.

20. Mahasiswa ITB itu “biasanya” nyontek kalo soal ujiannya PG.
Relatif sih, kadang soal esai juga bisa nyontek kok kalo pengawasnya nggak becus =)) *based on true story*

21. Mahasiswa ITB itu kalo UTS, belajarnya H-2 atau H-1. Yang belajar kurang dari itu, berarti DEWA.
kadang malah beberapa jam/menit sebelum ujian atau nggak sama sekali :v

22. Mahasiswa ITB itu kalo pagi-pagi banyak antri di tempat fotokopian atau tempat ngeprint.

23. Mahasiswa ITB yang baru naik tingkat 2 pasti nanya “kapan pelantikannya?”
I don't get it =)) makanya masuk SR, baru masuk tingkat 2 statusnya udah dilantik hihi.

24. Mahasiswa ITB yang non-himp pasti aktif di unit (kalo gak juga berarti Study Oriented banget).

25. Mahasiswa ITB cuma pake kemeja rapi saat seminar tugas akhir.

26. Mahasiswa ITB suka manjangin rambut dan saat menjelang seminar tugas  akhir mulai dicukur habis.

27. Mahasiswa ITB itu yang naik angkot Kalapa-Dago mayoritas berenti di BIP (buat hepi-hepi kali).
Nggak BIP juga sih, tapi ada benernya, somehow mayoritas yang naik Kalapa-Dago pasti tujuannya nggak jauh-jauh dari hepi-hepi.

28. Mahasiswa ITB itu yang lulus nyerempet2 akhir pasti aktifis kampus.
Atau emang males XD

29. Mahasiswa ITB itu yang aktif banget di unit biasanya jarang kuliah.
Kalo di unit gue sih perasaan enggak, biasanya kalo jarang kuliah ya ke unitnya juga jarang. Tapi kalopun ada yang mendekati ya emang lebih seringan ngunit daripada kuliahnya sih.

30. Mahasiswa ITB yang make laptop dipojokan biasanya lagi maen game online.

31. Mahasiswa ITB itu pahanya kuat-kuat karena sering naik turun tangga.
Apalagi TPB yang notabene kuliahnya sering di GKU Timur dan Barat =))

32. Mahasiswa ITB itu kalo hari Jumat suka pilih-pilih Masjid.

33. Mahasiswa ITB itu kalo hari Jumat sore suka cepet-cepet pulang (buat balik ke kampung).
^ alasan kenapa gue nggak ngambil matkul yang jadwalnya Jumat sore. Tapi ujung-ujungnya tetep jarang pulang jugak. :p

34. Mahasiswa ITB itu kalo hari Jumat suka shopping di depan Masjid Salman.
PASJUM FTW.

35. Mahasiswa ITB itu agak jorok sama sekre himpunannya masing-masing.

36. Mahasiswa ITB itu paling sibuk hari Minggu malem.

37. Mahasiswa ITB itu suka pilih-pilih SKS biar dapet tambahan hari libur.

38. Mahasiswa ITB itu sering stress.

39. Mahasiswa ITB itu paling sensitif ditanya IP semester kemarin.
Ini kayaknya di tiap kampus deh.. Eh iya nggak sih? :p

40. Mahasiswa ITB itu IPnya suka jatoh di tingkat 3.

41. Mahasiswa ITB itu merasa jam bergerak lebih lambat saat sedang kuliah.
*di kelas* *liat jam, 09.30* *merem bentar* *melek* *liat jam, 09.35*
*di kosan* *liat jam, 06.00* *merem bentar* *melek* *liat jam, 08.00* ( .___.)

42. Mahasiswa ITB itu merasa kalo hari Sabtu sangat cepat berlalu.
Tepat sekali :">

43. Mahasiswa ITB itu paling seneng nge-bully dan ngeceng junior.

44. Mahasiswa ITB itu suka ngegosipin dosen.
Apalagi dosen SR yang ajaib-ajaib.

45. Mahasiswa ITB itu paling semangat kalo lagi kompetisi olahraga (sampe kadang bolos kuliah).

46. Mahasiswa ITB itu paling seneng nge-tweet.
Oh pastinya. Liat aja berapa jumlah akun anonim kampus, banyak banget =))

47. Mahasiswa ITB yang sudah berpenghasilan biasanya lulusnya lama.

48. Mahasiswa ITB itu seneng bikin event besar di kampus.
Dan kepanitian kayak gini asyik lho, mayan juga kan buat manjang-manjangin CV.

49. Mahasiswa ITB itu paling anti menjawab pertanyaan “Malem udah belajar?”

50. Mahasiswa ITB di atas tingkat 2 selalu merasa ingin kembali ke TPB.

51. Mahasiswa ITB paling males kuliah di gedung dengan nomor 913* atau 923*.
Pffft, GKU. Selain karena banyak tangga, gedung GKU Barat emang terkenal dengan ketidakjelasan lantainya, kalo dibilang lantai 3 belum tentu 3 kali naik tangga, ada naik turunnya juga. Aneh deh, dulu aja TPB gue kuliah disitu nggak afal-afal lewat mana, jadi kalo ke kelas mesti ngintil temen.

52. Mahasiswa ITB suka menginjak rumput (karena rumput ada untuk diinjak).
biasanya yang foto model begini itu masih TPB 8")) (model: junior di unit)

53. Mahasiswa ITB paling pintar menggunakan rumus Pythagoras (untuk jarak terdekat ke gedung kuliah).

54. Mahasiswa ITB yang berprestasi biasanya ditempel poster raksasa di gerbang ganesha (biar eksis).

55. Mahasiswa ITB suka “curhat” di mading.

56. Mahasiswa ITB biasanya menghindar dengan mas-mas dan mbak-mbak greenpeace di gerbang depan.
Eh, ada gitu? Bahkan gue nggak tau.. Atau nggak ngeh. Atau belum ketemu. Entahlah.

57. Mahasiswa ITB itu suka ngerumpi setiap habis kelas besar.

58. Mahasiswa ITB itu kadang merasa bosan dengan papan tulis kapur.
Sejauh pengetahuan gue memang rata-rata kelas yang ada papan tulisnya biasanya masih pake papan tulis kapur, nggak tau juga ya kenapa old-fashioned banget.

59. Mahasiswa ITB itu jarang demo.
Soalnya nggak deket sama pusat pemerintahan, kan pada di Jakarta, makanya universitas-universitas di Jakarta yang sering demo. *sotoy tingkat tinggi*

60. Mahasiswa ITB gak ada yang kuliah di gedung ITB yang besar di jalan Taman Sari.
(repost komen dari tumblr) Ya iyalah, itu gedung rektorat dul.

61. Mahasiswa ITB itu gak ada yang berani nurunin boneka beruang di pohon jalan Ganesha.
Pernah denger sih, ini termasuk urban legend Bandung. Tapi gue sendiri nggak pernah liat (atau nggak pernah merhatiin?), dan komen di tumblr bilang katanya emang udah diturunin pas Pasar Seni kemaren.

62. Mahasiswa ITB itu terbiasa dengan aroma tai kuda.

63. Mahasiswa ITB itu sering mendengar teriakan monyet dari kebun binatang sebelah.
Ih gue nggak pernah denger sama sekali 8(

64. Mahasiswa ITB itu kalo buka laptop di kelas biasanya buka Facebook.

65. Mahasiswa ITB itu kalo aktif di organisasi, biasanya pendiam di kelas (berlaku sebaliknya).
Ah nggak juga.

66. Mahasiswa ITB itu suka galau.
Ahahaha ini sih bener banget :') pengaruh kota yang iklimnya dingin, kali ya? *sotoy tingkat tinggi part II*

67. Mahasiswa ITB itu suka nge-geng.
Dari jaman sekolah juga semua orang udah pada suka nge-geng kali :|

68. Mahasiswa ITB itu suka jualan roti bernama Ciwawa.
Ciwawa, roti sejuta umat di ITB. Di tiap kantin sama warung sini pasti ada.

69. Mahasiswa ITB itu hampir tidak pernah mengunjungi perpustakaan pusat setelah tingkat 2.
Emang sih, kalo kesana pasti isinya mayoritas TPB semua. Mungkin karena udah ada perpus prodi. Tapi berhubung perpus sekarang udah direnovasi jadi pewe parah, gue kadang-kadang jadi suka nongkrong disana, perpus prodi malah nggak pernah, sumpek dan serem sih.

70. Mahasiswa ITB yang tingkat 4 kadang menghilang dari peredaran.

71. Mahasiswa ITB itu suka rapat.
Mau nggak mau sih ini.

72. Mahasiswa ITB yang pake jaket almamater pasti ditanya, “abis ada acara apa?” atau “Anak KM nih ye!”

73. Mahasiswa ITB itu rajin bikin group di facebook.
Bener banget =)) di gue ada 29 grup fb yang ITB-related dong. Ada angkatan, unit, fakultas, jurusan, kelas, kelompok ospek, dan lain-lain, belom lagi kalo satu komunitas grupnya lebih dari satu dan tiap kepanitiaan event juga ada grup fbnya (itu juga dipecah lagi jadi yang masih calon sama yang udah jadi panitia tetap). Padahal banyak yang ujung-ujungnya dianggurin terutama grup kepanitiaan, dan tau-tau jadi ajang ngiklan acara lain (padahal nggak ada yang liat juga). Haduh haduh =))

74. Mahasiswa ITB itu suka beli game bajakan yang menyebar merata di depan kampus dan belakang kampus.

75. Mahasiswa ITB itu lebih rajin mendonlot film di kampus daripada belajar.
Mungkin pas jamannya server Biggest-nya Genshiken masih aktif ya haha.

76. Mahasiswa ITB itu “membenci” hewan bernama cumi.
Pengguna AI3 pasti mengerti perasaan ini.. *curcol*

77. Mahasiswa ITB yang pake baju kegedean biasanya anak kuper.
Ini teori darimana pula =)) nggak lah, baju kegedean juga banyak yang modis kok.

78. Mahasiswa ITB yang pake baju kekecilan biasanya anak gahul.
Komennya idem sama yang diatas. Ini antara gaul atau nggak mampu beli baju lagi sih jadi baju kekecilan tetep dipake wkwkwk.

79. Mahasiswa ITB itu kalau hari Senin suka antri di loket beasiswa.
Tujuannya satu: kupon makan! Dan jaman gue TPB dulu biasanya anak-anak cowok jadi mendadak beringas waktu pembagian kupon makan =)) lumayan brow, 6rebu.

80. Mahasiswa ITB itu rajin nyari beasiswa.

81. Mahasiswa ITB itu kalau nilainya jelek suka nyalahin dosennya.
HEHEHE.

82. Mahasiswa ITB itu merasa kalau beli buku text asli, berarti orang kaya.

83. Mahasiswa ITB itu biasanya hampir tidak pernah nyuci jaket himpunan.
ah, sudahlah.. tapi untuk himpunan lain emang bener sih.

84. Mahasiswa ITB itu suka hedon setelah dapat uang kiriman.
*kesindir*

85. Mahasiswa ITB itu punya cara pacaran yang aneh.
Cara PDKTnya juga aneh. Yang dipacarin juga aneh sih. (damai ya Rol)

86. Mahasiswa ITB itu biasanya bisa membedakan mana yang anak ITB dan mana yang bukan.

87. Mahasiswa ITB itu merasa pake sendal ke kampus adalah hal yang lumrah
Selama dosennya nggak mempermasalahkan yaudah sih selow aja. Apalagi musim ujan begini, gue pake sendal terus. *nobody cares*

88. Mahasiswa ITB itu selalu PDKT sama dosen di awal tingkat 4.

89. Mahasiswa ITB itu selalu bahagia kalau sudah kuliah lapangan.
Bahagia kenapa?? Kayaknya biasa aja ah. Eh apa karena gue belom pernah ikut kulap, ya? :v

90. Mahasiswa ITB itu menyelesaikan tugas pada saat H-1 jam atau H-10 menit.
indahnya prokrastinasi

91. Mahasiswa ITB itu selalu mengerjakan tugas sehari sebelum hari-H, seberapa lamapun waktu yang diberikan untuk mengerjakannya.
Komen idem sama yang diatas. HIDUP PROKRASTINASI! \o/

92. Mahasiswa ITB itu selalu datang ke tempat fotokopian sehari sebelum ujian.

93. Mahasiswa ITB itu suka berantem sama rektorat.

94. Mahasiswa ITB yang Study Oriented jarang dapet nilai A di mata kuliah olah raga.
Inilah bukti kalo Tuhan itu maha adil. Lagian siapa suruh belajar terus nggak pernah olahraga? Gue pengecualian sih, belajar nggak pernah, olahraga juga jarang wkwkwk :p

95. Mahasiswa ITB suka melabil di tingkat 3 antara jadi SO atau aktifis.
Bukannya di tingkat 2 ya? Ah gatau juga sih.

96. Mahasiswa ITB punya KTM dengan foto yang dapat dipastikan jelek.
Sumpah ini jelek banget lho foto KTM gue, hanya gue upload demi blog tercinta padahal nggak ada yang minta juga. Rata-rata KTM anak ITB emang nggak ada yang beres sih, faktornya dua: 1. Efek kelamaan ngantri di Sabuga dan 2. Emang efek fotonya jelek, ada yang jadi lebih item lah, lebar lah, apa lah. Muka gue jadi lebar banget masa -___-
percayalah kawan, wajahku tak selebar ini :(

97. Mahasiswa ITB itu merasa nganterin cewe pulang malem-malem adalah hal lumrah (yang sulit dihindari).
hadoooh, ini emang harusnya common sense kali --"

98. Mahasiswa ITB itu kalau nginep di kosan temen biasanya belajar 10%, sisanya ngerumpi dan main.
Biasanya prokras karena banyak distraksi 8"))

99. Mahasiswa ITB itu paling benci kuliah jam 7 pagi.
Waini! Eta pisan XD kirain kuliah bebas dari yang namanya jam pagi ala anak sekolah, ternyata tidak. T_T

100. Mahasiswa ITB itu sebenarnya manusia biasa (juga mahasiswa biasa).
Kalian kira apa? Goban manusia tapi robot?

Nah! Kira-kira begitulah. Gimana nih yang anak ITB, setuju nggak? Hahaha.

Oh ya tambahan aja, asdos gue di SR beberapa hari yang lalu ngomong, "Pas TPB masih sering solat, ke gereja dan lain-lain. Tingkat dua tingkat tiga, ngaku-ngaku, 'gue mau atheis!'. Ntar tingkat 4 udah deket TA eh berdoa lagi!"

Apakah cuma di SR atau di jurusan dan fakultas lain? =))

Tuesday, December 4, 2012

Insiden Simpang Dago

Insiden ini baru aja terjadi tadi, pagi sekitar jam 10an kurang.
Jadi ceritanya hari ini gue ada kuliah pagi jam 7.30, dan gue bangun jam 6.30. Sebenernya sih, sempet kalo mandi dulu, tapi emang dasar gue mager parah, akhirnya gue cuma cuci muka dan sisiran, baju pun nggak ganti dari yang kemaren gue pake. Jorok ya :(. Setelah ngumpulin nyawa dan siap-siap seadanya, gue sampe kampus jam 7.30 pas dengan tampang beler. Dan ternyata asdosnya baru dateng jam 8. Sial sekali.

Singkat cerita, setelah kelas pagi selesai kira-kira jam 9.15 lebih, gue memutuskan buat balik dulu ke kosan buat mandi dan lain-lain. Sebenernya abis itu gue langsung ada kelas lagi, mata kuliah studio, tapi berhubung kuliahnya santai (baca: gabut) banget, jadi gue bisa balik dulu deh hehe. *oh the perk of being a printmaking student!*

Jam 9.45 gue cabut dari kampus, tidak lupa membeli sekantong kentang arab buat ganjel perut yang belom sarapan. Dari depan parkiran SR, gue naik angkot biru jurusan Caringin-Sadang Serang buat ke kosan gue yang ada di Jl. Tubagus Ismail. Waktu itu jujur aja gue nggak ada firasat apapun mengenai apa yang akan menimpa gue; dengan santainya gue duduk di samping pak supir yang sedang bekerja mengendarai kuda supaya baik jalannya dengan posisi tas ransel masih gue pake, hape gue pangku dan kentang arabnya gue pegang sekalian gue makan di jalan. Sampe Simpang Dago pun gue masih santai-santai aja sambil ngiler ngeliatin billboard iklan McD yang katanya tanggal 10 Desember 2012 gratis egg McMuffin untuk 1000 orang pelanggan pertama dari jam 5-10 pagi. (lho kok malah promosi??)

Lalu angkotnya gue stop di depan salon Memori sebelah McD karena gue males keramas sendiri pengen cuci blow dulu. Gue naro uang ngangkot di dashboard dan langsung turun, masuk ke dalem salon. Di dalem, gue daftar ke mbak-mbaknya buat cuci blow. Taaaapiiiiiiiii, baru beberapa langkah dari meja pendaftaran, gue merasa ada yang aneh. Tangan gue kok ringan banget..?

Gue hanya menenteng kantong plastik isi kentang arab.
Oh, pantes ringan banget.
...
Tunggu bentar,
HAPE GUE MANA?

Harap-harap cemas, gue langsung ngebongkar isi tas ransel gue meski gue yakin, tadi hapenya nggak gue masukkin tas atau kantong manapun. Dan emang bener, di tas nggak ada. Di kantong celana apalagi. Di meja pendaftaran juga nggak ada. Rasanya emang sejak turun tadi gue nggak merasa membawa hape gue. Gue pun sampai ke satu kesimpulan..

MAMPUS, BERARTI HAPE GUE KETINGGALAN DI ANGKOT!

Panik, gue buru-buru keluar, tas dan kentang arab gue ditinggal gitu aja di kursi ruang tunggu salon. Di jalanan depan salon udah nggak ada angkot biru sama sekali. Angkot gue udah pergi!

Tapi gue di dalem salon belom lama, mungkin baru 5 menit atau bahkan kurang, jadi gue yakin angkot yang gue naikin tadi belom jauh, masih bisa gue kejar. Gue pun berjalan cepat menyusuri jalanan Simpang Dago ke arah belokan jalan Tubagus (rute angkot tadi), panik takut angkotnya ilang duluan, sambil berusaha mengingat-ngingat apakah jangan-jangan hape gue ketinggalan di kampus. Nope, gue inget banget kok, sempet gue pegang di angkot!

Selama setengah lari di jalan itu, gue takut banget. Nggak kebayang kalo hape gue ilang karena kecerobohan gue sendiri, kebawa angkot gitu aja. Terakhir hape gue ilang itu waktu kelas 3 SD, mana hape pertama pula. Masa' sekarang ilang lagi?! Nggak lucu banget! Gue juga nggak tau harus lapor kemana kalo hape gue ketinggalan di angkot yang bahkan wajah supirnya maupun atribut angkotnya gue lupa. Yang gue tau cuma angkot itu warnanya biru, jurusan Caringin-Sadang Serang. Ada berapa puluh unit sih di Bandung? Banyak, kali. Sempet juga kebayang hal-hal berharga apa aja yang ada di dalem hape gue itu (termasuk diantaranya foto-foto tampan dan seksi Kengo Kora), dan semua kenangan indah yang kita lalui bersama *tsah*. Rasanya gue belom mau berpisah sama hape yang masih sehat wal afiat itu. Nggak, gue nggak boleh kehilangan dia.

Tapi ternyata semesta berpihak sama gue. Tuhan masih sayang sama gue. Gue seperti mendapat secercah harapan saat gue melihat kondisi jalanan ke arah belokan Tubagus yang padat merayap. Yes, berarti gue masih bisa ngejar itu angkot!

Dan bener aja, setelah mencermati satu-satu kendaraan yang sedang 'merayap' ke arah belokan Tubagus, hanya ada satu angkot biru. Dengan berbekal keyakinan diri *caelah bahasanya* kalo itu angkot yang tadi gue naikin, gue pun tunggu di pinggir jalan sampe angkot biru itu mendekat, dan gue langsung tongolin kepala ke jendela jok depan angkotnya.

"Mas, tadi ada hape ketinggalan nggak?!" tanya gue dengan harap-harap cemas.
"Wah nggak tau neng, coba dicari dulu," jawab si mas-mas santai tapi juga keliatan sedikit bingung kayaknya liat gue ujug-ujug dateng nyariin hape.

Waktu itu gue udah nggak peduli itu angkot bener apa enggak yang tadi gue naikin, yang penting nyari dulu. Masih dari jendela, dengan deg-degan mata gue mencari-cari di areal depan, dan.. Sesosok(?) benda persegi panjang berwarna hitam berlapis karet silikon dengan seuntai headset teronggok dengan manisnya di kolong sisi samping jok depan, di balik pintu lebih tepatnya.

ALHAMDULILLAH! HAPE GUE MASIH ADA!

Dengan penuh rasa suka cita, langsung gue ambil itu hape dan tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada si mas-mas yang tampak sumringah dan kebingungan.

Lalu gue balik lagi ke salon Memori dan melanjutkan cuci blow seakan tidak terjadi apa-apa. Dan sampai postingan ini gue ketik, hape gue tercinta masih ada, setia menemani di samping gue :">

Gue jadi kepikiran, kalo seandainya setelah gue turun itu ada yang naik ke angkot dan duduk di jok depan, apakah hape gue akan jatoh ke jalan? Secara posisi jatohnya di balik pintu angkotnya gitu, jadi kalo ada orang buka pintunya kemungkinan bakal jatoh. Huft. Itu juga kalo cuma jatoh. Coba kalo jatoh dan diambil orang nggak bertanggungjawab? Gue bersyukur nggak ada yang naik setelah gue.

Gue kepikiran juga kalo seandainya gue nggak jadi ke salon dan langsung ke kosan, kejadian hape ketinggalannya pas udah di jalan Tubagus. Pasti susah buat ngejar angkotnya, secara jalannya lancar dan lurus doang nggak ada tempat ngetem, bahkan mungkin nggak kekejar dan hape gue tinggal kenangan.

Dan untuk pertamakalinya gue bersyukur jalanan sekitar Simpang Dago macet. Ternyata ada hikmahnya juga. :">

Moral of the story:
1. Jagalah barang bawaan anda baik-baik dimanapun, kapanpun! (apalagi pas di tempat umum atau di dalam kendaraan umum)
2. Jangan jajan kentang arab depan parkiran SR. Enakan yang di gerbang belakang.
3. Kalo males keramas tapi ada duit, ke salon Memori aja. Murah kok cuci blow cuma Rp. 17.500.

Kok jadi promosi?

Monday, November 26, 2012

Laptopku sayang, laptopku malang

Heran gue, kenapa ya, gue kalo punya laptop atau komputer pasti nggak pernah ada yang bener.

Yang pertama adalah komputer gue waktu dulu masih di rumah Cibubur. Komputer ini adalah yang paling lama gue pake, selama 3 taun SMA lah kurang lebih. Di komputer ini gue bisa ngapain aja, nonton video, dengerin musik pake iTunes, download sebanyak-banyaknya, main games semacam GTA dan The Sims 2, install widget dan aplikasi lucu-lucu, ngedit foto atau gambar di sotosop, macem-macem deh. Bisa dibilang nggak ada kekurangan atau kelemahan yang berarti. Palingan yang paling noticeable itu speknya yang nggak kuat buat The Sims 2, jadi grafiknya ada yang nggak sempurna. Buat main The Sims 3 juga nggak bisa, soalnya ternyata VGA-nya nggak kuat. Padahal udah di-install dan tinggal mainin lho, huhu. Kakak gue katanya mau beliin VGA baru yang bisa buat main, tapi nyatanya sampe sekarang cuma tinggal wacana. Cih.

Intinya, gue cinta banget sama komputer gue yang satu ini. Saking cintanya, waktu gue keterima FSRD ITB, gue nggak mau laptop dan malah minta biar komputernya di bawa sekalian ke Bandung. Bokap gue nggak setuju. Setelah tawar menawar yang cukup alot, akhirnya komputernya harus gue relakan tetap di rumah dengan alasan meja di kosan nggak muat, padahal sih muat-muat aja, bilang aja males ribet! Tapi sebagai gantinya gue dikasih laptop. Well, jangan senang dulu karena laptop yang dimaksud sama sekali bukan laptop baru melainkan laptop Toshiba punya bokap gue yang sepertinya udah nggak pernah dipake selama 5 kali Indonesia ganti Presiden. Gue pun mikir, bokap 'kan gaptek, gue juga nggak pernah liat beliau mainan laptop sama sekali, dan parahnya gue bahkan baru tau beliau punya laptop. Jangan-jangan emang ini laptop beneran udah lama banget nggak dipake lagi? Dan setelah gue mencoba memakai laptop tersebut, rasanya gue tau kenapa laptop itu nggak pernah dipakai.

Sekilas, nggak ada keganjilan yang tampak pada laptop ini; kecuali saat kalian copot kabel powernya dari stop kontak. Maka pada saat itu juga; pet! Laptopnya akan mati. Ternyata laptopnya rusak saudara-saudara, sehingga kalo make harus dicolokin, nggak bisa sama sekali kalo cuma ngandelin batere. Kebayang  'kan ribetnya kayak apa? Gimana kalo lagi ngerjain sesuatu yang penting tiba-tiba listrik mati sekilas? Masa harus nge-save tiap semenit sekali? Gimana kalo gue harus bawa laptop ini ke kampus? Masa harus nyari tempat yang ada colokannya baru bisa make? Makanya gue nggak pernah sekalipun bawa laptop ini keluar kamar. Dan yang paling ngeselin adalah laptop ini pas kabel powernya dicolokin ke stop kontak nggak langsung nyala, karena usut punya usut, konektornya (kayak yang kiri) itu abal-abal jadi nggak bisa nyambungin power dari stop kontak ke steker kaki tiga laptop gue (kayak yang kanan) dengan sempurna. Jadi kadang mesti digoyang-goyangin dulu, dilepas-dipasang ulang, dicolokin pelan-pelan atau malah kenceng, dan variasi-variasi lainnya sampe laptopnya mau nyala. Hih, siapa sih yang dulu beli konektornya? :|

ini gambar nyomot dari Google, bukan punya gue beneran

Belom kelar sama masalah power, dateng lagi masalah-masalah lain. Entah emang dari sananya udah rusak apa gimana, monitor laptop gue jadi suka mendadak disko. Iya, mati nyala-mati nyala gitu, ngedip. Males banget nggak sih? Dan munculnya juga tiba-tiba, kambuhan gitu. Makin lama makin sering. Ditambah problem lain yaitu laptop gue yang mendadak jadi lemot. Main game Heroes of Hellas 3 aja pergerakan grafiknya jadi lambaaaat banget. Ternyataaaa, memorinya emang udah kepenuhan hehehe :p tapi berhubung gue udah males sama masalah-masalah dalem laptop ini, akhirnya laptopnya gue balikin ke bokap, minta dibenerin dulu. Hih.

Tentunya, gue nggak bisa kalo nggak ada laptop atau komputer di kosan gue, dong. Gimana mau online sama nugas? Dan alih-alih beliin laptop baru (bokap bilang laptop Toshiba itu buat sementara aja, abis itu dibeliin baru), gue malah 'dipinjamkan' laptop bekas lain, kali ini bekas nyokap gue, merk Acer alias Awas CEpet Rusak. Katanya sih ini laptop dari kantor, tapi nggak pernah dipake (karena nyokap gue gaptek :p). Pas gue cek isinya, iya sih, cuma ada satu apa dua folder dengan nama nyokap yang isinya file kerjaan dikit banget. Sisanya kosong, cuma folder dan file program-program laptopnya. Pertama gue dapet laptop ini lumayan lega sih, selain karena jauh lebih baru dari laptop Toshiba sebelumnya, isinya masih kosong jadi bisa gue isi macem-macem. Tapi ternyata gue SALAH BESAR.

Awal-awal gue make laptop ini, belom ada keanehan. Tapi perlahan-lahan.. Lho? Kok sering muncul warning kalo disknya hampir penuh? Gue cek drive (E:), masih banyak kok, 264 GB. Tapi begitu gue cek drive (C:), gue speechless..
SIZE-NYA KOK CUMA 20,4 GB????
Bukan, 20,4 GB itu BUKAN SIZE YANG TERSISA di drive (C:) gue, tapi TOTAL KESELURUHAN size drive (C:) itu sendiri. Gila nggak tuh. Nginstall game aja nggak bisa. Kalo nggak bisa install game oke lah, tapi gara-gara size drive (C:) yang kecil jadi mau ngejalain program lain yang penting juga nggak bisa. Bayangin aja, gue nggak bisa buka gambar apapun kecuali lewat MS Paint. Ngedit pun via Paint atau online image editor. Itupun kalo mau ngesave gambar yang abis diedit via Paint harus mati-matian berkali-kali nyoba, soalnya suka nggak mau kesave, padahal gue ngesave nggak ke drive (C:), kok. Nonton video berformat MKV juga nggak bisa, padahal gue udah install K-Lite codec pack bla bla bla itu yang bisa ngebaca format MKV, tapi begitu dijalanin programnya nggak bisa gara-gara nggak cukup memori. Sial. Apalagi iTunes, mana bisa. Padahal isi laptopnya udah sering gue kurang-kurangin terutama di drive (C:) jadi sisa yang penting-pentingnya aja, tapi tetep aja sisa disknya segitu-gitu aja, nggak pernah lebih dari 10 MB kayaknya. Itu juga nggak bertahan lama. Makanya, dibanding laptop Toshiba atau komputer pertama gue, ini yang paling parah. Pengen banget sih ganti, tapi bingung mau ganti apa, itu juga kalo dibolehin. Kata pacar sih minta dipartisi ulang aja biar sizenya bisa pake yang gede, tapi sampe sekarang belom dilakukan karena males hehehe.

Atau.. ada yang mau berbaik hati beliin laptop baru yang normal? :3

Friday, November 23, 2012

Fly


Have you ever wonder how would it feel to be able to fly anywhere you like, even to the farthest place on this world and to beautiful places you've never seen before, to see how far you can go and see who's gonna missing you?

But even birds, planes and Superman have their own limits.

However, we can make paper planes and we have what they called 'imagination'.

Saturday, November 17, 2012

Mudah-Mudahan Orangnya Baca. Hehe.


Selamat 11 bulanan, rol :)

Sebenernya ini gambar dibikin udah hampir sebulan yang lalu dan bukan sengaja dibikin buat memperingati 11 bulanan, tapi sengaja nggak gue upload dulu biar sekalian pas 11 bulanan aja, hehehe :P

Gila ya, 11 bulan. Bukan waktu yang singkat lho. Sebulan lagi, genap setaun. Dan gue deg-degan mampus. Makin lama, makin takut. Tapi yaudahlah, rasanya gue harus mensyukuri aja apa yang gue punya sekarang :)

Biarin aja postingan gue yang ini cheesy parah. Abis emang lagi seneng aja. Seminggu ini rasanya banyak hal-hal menyenangkan yang gue lalui sama Verol, ya seneng juga punya pacar kayak dia hehehe, meski kadang-kadang ngeselin. Makasih ya, rol. :)

Doa gue dari waktu ke waktu tetep sama.

Semoga makin sayang satu sama lain.
Semoga makin pengertian juga satu sama lain.
Semoga kita bisa jadi lebih baik untuk satu sama lain.
Semoga nggak ada masalah ke depannya.
Semoga langgeng terus.
Dan semoga.. Nggak bosen-bosen ya, pacaran sama gue. :)
Amiiiiin. Yang baca postingan ini wajib ngaminin juga! *maksa* :P

Segini aja deh, gue bingung, seriusan. Hehe. Semoga aja Verolnya baca.

Je t'aime mon chevalier.

Friday, November 16, 2012

Wreck-It Ralph: Not Just Another Movie About Video Game

Wah udah lama nggak bikin review di blog ini! x) tapi berhubung lagi mood-moodnya nulis, oke, gue mau bikin review dikit soal film animasi Disney yang baru gue tonton beberapa jam yang lalu, yaitu Wreck-It Ralph.



Berangkat dari rasa penasaran dan respon teman-teman yang semuanya positif setelah nonton, akhirnya gue pun nonton film ini. I'm not a big fan of Disney nor western animated movies, tapi setelah liat trailer-nya, well, gue rasa Wreck-It Ralph worth a try.

Wreck-It Ralph ini menceritakan tentang Ralph, tokoh jahat dari game ding-dong (arcade game) 8-bit Fix It Felix, Jr. yang bosen jadi tokoh jahat terus. Ralph pengen ngerasain yang namanya jadi hero, the good guy on the game. Akhirnya doi memberontak, keluar dari game-nya dan masuk ke game lain buat ngedapetin medali yang hanya bisa dimenangin oleh hero dalam game manapun sebagai bukti kalo dia juga bisa jadi hero, nggak cuma ngerusak. Tapi siapa yang ngira kalo ternyata keinginan Ralph buat menentang kodratnya sebagai tokoh jahat ini bakal menimbulkan masalah-masalah baru yang lebih besar dan bisa mengancam game-game lain? Emang apaan masalahnya? Nonton aja ya sendiri :p hehehe.

Ralph (kiri) yang selalu digambarkan sebagai tokoh jahat yang pemarah dan suka merusak bangunan apartemen sehingga membuat penghuni apartemen takut dan Felix (kanan) si tokoh baik penyelamat yang dicintai seluruh penghuni apartemen karena selalu membetulkan kerusakan akibat ulah Ralph dalam game.

Yang gue suka dari film ini adalah konsepnya buat ngangkat dunia arcade game beserta karakter-karakternya. Mirip-mirip sih sama Toy Story dimana ceritanya mainannya bisa hidup dan beraktivitas saat manusia nggak ngeliat. Tapi gue suka konsep villain of the game yang memberontak karena bosen jadi the bad guy dan pengen jadi hero. Dan lucunya lagi, disini kita banyak ketemu sama game-game familiar beserta tokohnya yang emang beneran ada udah terkenal beneran kayak Street Fighter, Pac-Man, Sonic the Hedgehog, Q*bert, Super Mario, Mortal Kombat, Dance Dance Revolution, dan lain-lain. Bahkan Skrillex jadi cameo disini  :)) Oh ya dan yang suka pun jokes juga akan dimanjain banget karena sepanjang film ada banyak sekali pun jokes x)

familiar?

Kekurangannya? Hmm.. Apa ya.. Mungkin kalo gue pribadi sih pengen game-game lain lebih diekspos di film ini, terutama game-game yang udah terkenal duluan yang gue sebutin diatas. Awalnya juga gue kira si Ralph akan berkelana ke banyak game universe, or at least, tokoh-tokoh dari game yang tadi gue sebutin akan muncul buat membantu gitu misalnya. Ternyata nggak. Yaudahlahya, mungkin susah ngurus lisensinya? :))

Yang nggak gue sangka adalah, ternyata AKB48 ikut ngisi soundtrack buat Wreck-It Ralph xD AKB48 bok, grup idol Jepang itu, lagunya jadi soundtrack film, Disney pula. Kurang oke apa coba :)) kalo mau tau kayak apa lagunya, search aja Sugar Rush - AKB48. Iya, emang ini ceritanya jadi theme song (berbahasa Jepang) game Sugar Rush di filmnya.

Oh ya, sebelum filmnya dimulai, ada film animasi pendek berjudul Paperman sebagai pembuka. Paperman menceritakan tentang seorang cowok yang nggak sengaja ketemu seorang cewek di stasiun kereta, dan setelah itu, ternyata si cewek berada di gedung seberang gedung kantor tempat si cowok bekerja. Si cowok ini pun, yang udah jatuh cinta sama si cewek, menerbangkan pesawat-pesawat kertas ke gedung seberang untuk menarik perhatian si cewek. A lovely short movie, indeed. Filmnya minimalis pake tone hitam putih dan make teknik meander alias percampuran antara animasi tradisional dan CG. Ceritanya juga unyu dan sedikit magical, yah, tipikal film Disney sih. Tapi sweet banget x) baik visual maupun ceritanya, gue suka! Hehehe.


Akhir kata, sesuai kata orang-orang tentang film ini, Wreck-It Ralph memang pantas, eh salah, HARUS ditonton! Terutama buat kamu pecinta film Disney, video game, pun jokes dan yang unyu-unyu. :P

Btw, entah kenapa tokoh Vanellope von Schweetz disini mengingatkan gue akan Agnes di Despicable Me. Mungkin karena sama-sama berambut hitam, ponytail, masih kecil dan lucu, kali ya? :))


Thursday, November 8, 2012

Doodles










poor quality pics of my doodles taken by my phone's camera. all the drawing is done using snowman drawing pen, except the fifth drawing where I used pencil.

Friday, November 2, 2012

Sesi Kontemplasi (atau Filosofi?) Bersama Alvin

Jadi entah kenapa beberapa hari lalu gue tiba-tiba pengen diskusi sama temen gue, Alvin, soal yang namanya takdir, perannya dalam kehidupan, dimulai dari pertanyaan gue, "Lo percaya gak soal rezeki, jodoh dll udah diatur sejak kita di kandungan?". Sayang kita nggak ngobrolin ini sampe tuntas, tapi beberapa hari kemudian gue sambung lagi dengan pertanyaan lain. 

C = gue, A = Alvin

C: Misalnya
C: Entah gimana caranya lo bisa mengetahui secara pasti bahwa pasangan (pacar, tunangan) lo yang sekarang bukan jodoh lo
C: Apa yang akan lo lakukan?
A: Ya udah jalanin aja
C: Sekalipun lo tau kalo toh pada akhirnya kalian bakal pisah juga?
A: Mana tau itu salah satu proses pendewasaan
A: Dia 'pernah' jadi pilihan gw, dan gw harus tanggung jawab akan hal itu
A: Tapi gw ga akan nyerah sih
A: Yep
A: Itu pilihan gw
A: Gw akan tetap mencoba meski ga mungkin, untuk hal-hal yang bener-bener gw inginkan
A: Apa yang menyebabkan seseorang bahagia?
C: Yang menyebabkan seseorang bahagia.. Ya macem-macem
C: Pasti beda-beda jawabannya
A: Nggak, jawabannya cuma 1
A: Rasa syukur orang itu
A: Semakin bersyukur semakin bahagia
C: Kalo dipikir-pikir.. Bener juga sih
C: Jadi bahagia enggaknya seseorang itu tergantung dari rasa bersyukurnya ya?
C: Ada orang yang udah punya segala-galanya dia ga bahagia karena merasa masih kurang, atau dengan kata lain, gak bersyukur
C: Sedangkan orang yang serba kekurangan bisa aja bahagia hanya karena dia bersyukur akan hidupnya, bahkan bersyukur kalo dia masih bisa hidup
A: Ya gak sih?
A: Ketika lu gak bersyukur, mau sekaya apapun elu, mau sehebat apapun jodoh lu anak-anak lu. Ya lu gak bahagia.
A: Ya, rezeki orang bisa beda-beda, ada yang banyak ada yang dikit. Tapi Tuhan adil kan, yang menentukan kebahagiaan itu kita sendiri
C: Bener sih.. Gw pernah denger entah kapan dimana kalo kebahagiaan kita tuh kita yang nentuin sendiri, gimana kita bersyukur aja
C: Tapi  baru bener-bener 'ngeh' sekarang
C: Happiness is just a state of mind?
C: Bahkan Tuhan maha adil soal kebahagiaan.. Ini pencerahan banget lho
C: Banyak juga kan orang yang bilang Tuhan gak adil, karena si A dilahirkan di keluarga yang enak, si B dilahirkan di keluarga yang 'salah'
C: Ternyata
A: Ya gitu
C: *nods*
A: Iya, yang bikin lo bahagia atau nggak itu sebuah faktor internal dan bukan eksternal
A: Eh dan nyambung dari pertanyaan pertama
A: Pernah denger saying "to see how far could I go"
A: Itu kayak udah tau pasti gagal tapi tetep dicoba
C: Pernah pernah, ada juga kan di lagu "lets see how far we go"
C: Trus kalo udah liat bisa seberapa jauh, gimana? Udah?
A: Udah aja
A: "Oh jadi gini, oke, I must be better than this."
C: Begitu sampe ketemu jodoh beneran ya?
A: Iya
A: Agar saat lu ketemu jodoh beneran lu, lu bisa bersyukur dan berusaha buat dia bersyukur juga

-end-

This conversation then let me immerse myself into my own mind; to the things that I've been believing for months (or even years), and probably will have its own impact to the way I think. I, who used to be an optimist, am now being pretty pessimist (or trying to be realistic, but failed anyway). But every cloud has a silver lining, so I guess I gotta hold my head up and deal with it, because it's all the part of growing up, just one small part of life.

Wednesday, October 24, 2012

Mencari Katarsis


Tuhan,
Sesak
Mual
Sakit..
Kenapa

Nggak mau keluar?


Tertanda,
Saya yang mendambakan ketenangan

Tuesday, October 9, 2012

Jalan-Jalan Cantik Nan Impulsif

..Terakhir gue nulis di blog kapan? Awal September? Wah, lama juga ya. Udah sebulan gitu.

Jujur, akhir-akhir ini emang nggak ada hal signifikan yang ingin gue tulis. Palingan random ramblings, itu juga diserahkan pada Twitter. Selain itu, gue juga *mulai* sibuk dengan pameran gue hari Kamis nanti. Emang pameran apa sih? Untuk lebih jelasnya liat di page ini aja yaa. :)

Berhubung gue masih bingung mau nulis apa, gue cerita-cerita random aja kali ya.

Entah kebetulan atau gimana, minggu lalu gue 3 kali merasakan jalan-jalan asik.

Yang pertama sebenernya bukan jalan-jalan asik juga sih, tapi mirip-mirip lah.

Dari dulu, gue sama sahabat SMA gue yang sekarang di Unpad Jatinangor, Amal, emang pengen ke tempat-tempat makan enak ala kafe yang ada cakenya. Nah, terakhir kita rencananya pengen ke Fabrik di Jl. Riau, dan baru terealisasikan Rabu kemaren gara-gara kesibukan masing-masing. Jam 5 kita pun ketemuan disana, dan nggak hanya berdua, ada Ulfa temen sejurusan Amal, dan Pandu, temen SMA juga yang kuliahnya di Unpad Bandung dan kebetulan kosannya deket Fabrik, jadi mau aja pas diajak.

Berhubung gue lagi males review, jadi baca aja ya postingannya Amal soal kunjungan kita kemaren. :P

Cieee yang kesampean makan Velvet Cake di Fabrik

After tastenya? Kayaknya gue memesan makanan yang salah, jadi hedonnya nggak worth it. x)) Oh ya, Red Velvet-nya nggak tau deh pake cream cheese atau nggak, nggak kerasa, dan ada kacangnya, padahal gue nggak suka. Yaudah lah ya. Berarti tinggal ke Ninotchka Jakarta yang belom kesampean. :D

Trus Kamis sorenya, atas dorongan impulsif serta rasa penasaran, gue ikut berangkat ke pameran Trienal Seni Grafis yang ke-4 di Bentara Budaya Jakarta bareng temen dan senior-senior yang mayoritas memang sesama anak Grafis. Dari Grafis yang 2011 sih ada 3 termasuk gue. Oh ya, ke pamerannya gratis lho nggak dipungut biaya, padahal naik bus enak. Itu salah satu alasan kenapa gue ikut juga sih. :P

Setelah 6 jam di jalan (iya, Bandung - Jakarta 6 jam! Gara-gara ada kecelakaan di tol, huh), akhirnya sampe juga. Sebenernya gue jadi males karena udah kelamaan di jalan dan ngantuk, tapi setelah masuk ngeliat pamerannya-- wih, worth it ternyata! Karya-karya yang ditampilin bagus semua (you don't say). Ada juga beberapa karya dari asdos gue waktu TPB dulu. Ih, pengen juga deh suatu saat nanti bisa ikut di pameran gede kayak gitu. Semoga bisa ya. Amin. (Aminin dong)

After tastenya? Jadi pengen nyukil. Seriusan. :))

Dan juga ngantuk banget, karena sampe lagi di Bandung sekitar jam 4 pagi.

Lalu Minggu kemaren, entah dapet wangsit darimana, pacar tiba-tiba ngajakin makan malem di.. Cimahi. Iya, Cimahi. Dan kita ada di Bandung.

Sebenernya awalnya kita cuma mau makan di satu kedai mie kecil langganan pacar di daerah Hasan Sadikin, tapi pas kesana ternyata kedai mienya udah berubah jadi warung. Entah pindah atau memang udah nggak jualan lagi. Karena udah sama-sama ngidam pengen makan mie bakso (waktu itu cuacanya mendung-dingin gitu, cocok banget kan kalo makan mie bakso), pacar pun ngasih rekomendasi tempat mie bakso lain yaitu di.. Cimahi. Rencana awalnya emang setelah makan di Hasan Sadikin pacar mau iseng lewat Cimahi. Cuma lewat. Akhirnya jadi sekalian makan disana, deh.

Fyi, gue belom pernah sekalipun ke Cimahi. Makanya gue seneng banget waktu pacar ngajak kesini. Mungkin disana nggak ada apa-apa sih, but still, gue paling seneng dibawa jalan-jalan ke tempat yang belom pernah gue kunjungi apalagi secara spontan gini. Dulu juga pernah sih, pacar tiba-tiba bawa gue ke Lembang, tapi waktu itu lagi sakit jadi nggak pol nikmatin jalan-jalannya. x)

Di Cimahi, kita makan di restoran yang namanya bakso Trisno. Belakangan gue baru tau kalo bakso Trisno ini terkenal dan katanya ada cabangnya di Bandung. Biasanya kalo pacar lagi ke Cimahi, dimana ada rumah kakek sama neneknya, biasanya dia sekeluarga kalo makan bakso ya disini. Makanya doi sempet was-was takut ketemu sama sodaranya pas lagi sama gue. :))

Ternyata eh ternyata, mie sama baksonya emang enak. Gue pesen satu porsi yamin. Dapetnya semangkok mie yamin plus semangkok bakso yang isinya 3 atau 2 bakso halus dan satu bakso urat yang ukurannya gede. Harganya sebanding sih sama rasa, kalo yamin kena IDR 15.000.

Abis puas makan di bakso Trisno (si pacar sampe nambah, btw :P), pacar iseng mau ngelewatin depan komplek rumah kakek neneknya itu. Sayang nggak sampe lewat depan rumahnya, hahaha. Abis itu balik deh ke Bandung. Tapi emang dasar musim ujan, di perjalanan pulang kita kena ujan deres. Gue sih nggak apa-apa karena untungnya lagi pake jaket tebel dan kehalang pacar, tapi si pacar kasian soalnya sampe basah kuyup gitu, mana lagi bawa kamera pula. :|

Akhirnya, setelah nekat nerobos ujan deres selama perjalanan yang nggak singkat, kita neduh dulu di Manga Cafe deket kosan gue, sekalian baca komik. Jaket dan kaos si pacar basah banget sampe-sampe mesti minjem jaket gue dulu buat dipake. xD akhirnya jadilah kita berdua lesehan di Manga Cafe sampe ujan berenti. Nanggung banget ya, padahal Manga Cafe sama kosan gue deket.

Setelah nggak ujan lagi, pacar mampir bentar ke kosan buat minjem baju dan jaket (jaket yang tadi gue pinjemin mau gue pake besok soalnya). Karena bingung mau minjemin kaos yang mana, akhirnya dia gue pinjemin kaos.. Fraktal. Yak, Fraktal, kaos pameran penjurusan gue waktu TPB. :)) Mau dipake sampe kuliah besok, katanya. Dasar pamer, pengen keliatan unik kali ya anak STEI tapi pake kaos FSRD hahaha.
Dulu gue juga sempet minjem jaket STEI-nya sih walau nggak seharian. :|

After tastenya? Seneng, seneng, seneng! Karena udah lama nggak jalan-jalan jauh, makan enak, bareng pacar pula. Quality time banget lah pokoknya. :)

Oh ya, gue sama pacar juga sempet ke Bandung Air Show 2012 (30/9) di Bandara Husein Sastranegara. Kebetulan gue tertarik pengen ngeliat dan pacar gue suka sama pesawat. Tapi sayang banget, karena kita kesana hari ke 3 dan udah agak siangan gitu, jadinya stand pamerannya banyak yang udah nggak ada (termasuk standnya anak jurusan Penerbangan ITB), dan yang paling nyebelin sekaligus menyedihkan adalah atraksi pesawatnya ditiadakan gara-gara kemarennya ada yang kecelakaan :( jadilah kita cuma keliling-keliling stand di dalam hanggar pesawat sama foto-foto pesawat yang lagi 'parkir' di luar dan kalo ada pesawat yang lagi take off atau landing (untung pacar gue bawa tele! hehe). Sayangnya lagi, waktu kita masuk ke areal BAS-nya kebetulan sempet ujan deres dulu jadi kita terpaksa neduh di deretan restoran bandara sambil makan (makanannya mahal, dasar makanan bandara *sigh*) dan abis itu becek banget dimana-mana, bahkan sampe ke dalem hanggar karena atepnya ada yang bocor. Tapi yang paling parah sih yang namanya sampah banyaaaak banget bertebaran dimana-mana, nggak diluar nggak di hanggar. Emang rame sih yang dateng, tapi mbok ya jangan dibuang sembarangan gitu sampahnya --".

Sebenernya maunya foto gue, tapi ternyata di laptop gue nggak ada, jadi yaa.. ( ._.)

After tastenya? Sedih sih gara-gara kebersihan sama nggak bisa liat atraksi tapi ya udah lah ya, siapa suruh baru dateng hari ketiga :p yang penting kesampean juga buat ke BAS (dan bandara Husein Sastranegara) untuk pertamakalinya :D kalo taun ini nggak bisa dateng kan terpaksa nunggu 2 taun lagi, karena BAS kalo nggak salah emang diadain 2 taun sekali. Meskipun gue nggak ngerti pesawat dan bukan airplane junkie tapi tetep keren aja gitu ngeliatnya, hehe.

Itu ceritaku, apa ceritamu?

Thursday, September 6, 2012

Today's Special

18 years ago, on this day, a baby was born into this world.

It was a lovely and handsome boy, born as a first son of a good family.

He is loved by many as he grow up to be a nice boy.

And now that today he reached his 18th birthday, he's already turned to be a fine young man, with good looks and good aptitude that keep intact from his childhood, good sense of humor, a relatively good attitude and personality.

Happy birthday, mon chevalier, Adya Verol Lutfi. Wish you nothing but the best and many good years ahead.


Sorry for any grammatical errors and the crappy drawing, well it's the thought that counts right? ;p (and thanks for the treat, btw)

Cetak Perdana :o

Minggu ini adalah minggu kedua gue sebagai mahasiswi Seni Grafis dan akhirnya gue dikasih kesempatan juga buat nyobain yang namanya nyetak! Kyaaaaa~

Kalo nggak tau apa itu Seni Grafis (atau kalo bahasa inggrisnya: Printmaking), coba tanya mbah Gugel dulu, Atau tanya tante Wikipedia. Yang jelas, Seni Grafis merupakan seni cetak konvensional dan beda dari yang namanya Desain Grafis, juga bukan bagian dari DKV. Seni Grafis masuknya ke Seni Murni.

Setelah 'cuma' gambar-gambar selama seminggu pertama, akhirnya mulai minggu ini kami diperkenalkan langsung oleh yang namanya cukil kayu atau woodcut, salah satu teknik dalam seni cetak konvensional. Teknik ini termasuk sederhana karena medianya yang simpel, yaitu kayu (tapi pas kuliah makenya mdf, haha) dan juga tekniknya yang kira-kira 'hanya' sebatas: cat seluruh permukaan kayu/mdfnya pake tinta cina, sketching diatasnya pake pensil, cukil kayu/mdfnya, ratakan semacam-tinta-hitam-lupa-namanya-apa-yang-buat-nyetak sebelum dipake, lapisin seluruh permukaan kayu/mdfnya pake semacam-tinta-hitam-lupa-namanya-apa-yang-buat-nyetak pake rol khusus, pres di kertas, cetak deh! Nggak ngerti? Mungkin harus coba sendiri. :P


Ini peralatan tempurnya!
Satu set isinya 5 alat cukil, kalo gue pake yang merknya Maries, harganya IDR 70000, beli di Balubur. Temen gue ada yang make merk Sakura, gue coba emang lebih enak sih.. Tapi harganya dua kali lipat yang Maries. :")


Ini cetakan mdfnya, hasil cukilan perdana gue :3

Itu gue bingung mau gambar apa, awalnya mau gambar cewek biasa, tapi entah gimana ceritanya jadi nggak pake baju gitu :)) yaudahlah ya. Btw jangan diketawain kalo gambar gue jelek atau aneh yah T_T maklum baru pertama kali banget nyukil.


Daaaan akhirnya! Hasil cetakannya :"D fyi, ini adalah hasil dari cetakan gue yang ketiga :")

Yang pertama gagal gara-gara kebalik pas di-pres di kertas, yang kedua *kecepetan* diangkat jadinya tintanya gak item semua belom kecetak sempurna, nah yang ketiga ini agak mendingan lah meski belom bisa dibilang berhasil sepenuhnya juga. Gue sebenernya nyetak sampe empat kali, tapi ternyata lebih gagal dari yang ketiga, jadi yaa.. Yang ini aja deh yang ditampilin hehehe. Katanya di cetakan pertama emang jarang yang langsung berhasil, padahal temen gue ada lho yang di cetakan pertama-kedua langsung bagus gitu, bete nggak sih. Oh ya, disini kita masih manual di-presnya belom pake alat tapi pake tangan, jadi mungkin gara-gara itu selain gue banyak yang gagal terus hehehe.

Jadi gimana? Tertarikkah anda untuk mempelajari Seni Grafis? Hehehe. Ini baru cukil kayu lho, masih ada lagi teknik-teknik lainnya seperti etsa, litografi, linocut, dll, yang pastinya akan gue post lagi kalo nanti udah dipelajarin :D

Monday, August 27, 2012

Wish List

These are the things I'd like to get as a present, or *cough* birthday present? My birthday will be on next week, just so you know.. :P

Aight, here comes the list!

1. Game console; or PlayStation 2 to be exact.






Why not PS3? PSP? PS Vita? Or installed emulator? Well, I have a lot of reasons and beside, I love simplicity and conventional gaming :P

2. Mawaru Penguindrum's plush (and/or other Mawaru Penguindrum's merchandise)





I am a big fan of this anime! Thus, I'd reaaaally appreciate it if you could get me Mawaru Penguindrum's merchandise (e.g shirt, phone strap), whether it's official or not. Especially the cute penguin plush! I love plushies. And if I had to choose between the three, I'd choose the left (Penguin #1, Kanba's penguin), the one with eyebrows and band-aid, it's my favorite.

3. Shoes




Is the shoe in the picture above called moccasin? I want that kind of shoes. Looks kinda boyish but still cute right? And oh I want the expensive-yet-stylish Doc Marten's boots :P

4. Backpack
Did I mention that I love simplicity? Yes it is. And rather than carrying around a *branded* handbag like most of girls my age do, I prefer having backpack as my primary bag. Especially those with good and cute design (e.g this shark backpack) or with simple design like in picture above.

5. Red Velvet Whole Cake


This cake has become a trend lately and it is indeed delicious! I want the whole cake and make sure it's topped and layered with cream cheese! Yum yum~ :P



I think that's all for now. If I feel like updating the list, I'll let you know :P

Monday, August 6, 2012

Taplok Itu..

Pagi ini abis sahur ngecek fb ada banyak postingan baru di grup Keluarga Tata Tertib Kelompok (Taplok) ITB, tiba-tiba jadi pengen ngepost tentang Taplok :)) dan apakah gue udah menjelaskan apa itu 'taplok'? Buat yang belom tau taplok itu apa, gampangnya sih, kayak semacam kakak pembina maba di garda terdepan ospek kampus, atau OSKM kalo di ITB. Jadi kalo di OSKM, maba bakal dibagi jadi banyak kelompok yang nyampur sama fakultas lain dan 'digawangi' terus oleh 3-4 orang senior yang setaun di atas kalian yang disebut taplok. Bisa dibilang, kelompok taplok adalah keluarga pertama kalian di ITB.

keluarga baru gue di OSKM 2012 :D sayang keluarga kelompok 2 di PROKM 2011 fotonya nggak tau kemana :(

Taplok, tugas utamanya sih menjaga ketertiban dan mengondisikan kelompok (that's why namanya taplok), tapi taplok yang notabene berinteraksi langsung dan intens dengan maba dibanding divisi lainnya di OSKM bisa jadi 'guru' untuk mereka, baik itu dalam hal kemahasiswaan, informasi umum atau yang non-formal dan sifatnya main-main (tempat buat dicurhatin dan gudangnya tebak-tebakan jayus, contohnya). Makanya di beberapa yel-yel taplok ada yang bilang kalo jomblo lapor taplok, bosen single bilang taplok, padahal mah lu jomblo ya jomblo aja, taplok tidak banyak membantu hahahaha.

Trus, maba di kelompok gue ada beberapa yang nanya, "jadi taplok syaratnya gimana kak?", "kalo mau jadi taplok mesti ngapain dulu?", dan "asik nggak kak jadi taplok?"
Oke, akan gue jelaskan sebisa gue :3 just in case ada anak 2012 (atau angkatan berapapun di bawah gue, nanti, kalo udah masuk ITB) yang membaca postingan ini terus jadi pengen jadi taplok di OSKM atau pengen jadi taplok tapi masih bimbang hohoho.

Jadi taplok itu nggak gampang. Seperti halnya panitia lapangan lain alias divisi medik dan keamanan tercinta, kami harus menjalani diklat lebih lama dibanding divisi non-lapangan. Yup, sekitar 1 bulan ikut diklat terpusat sama teman-teman calon panitia non-lapangan, abis itu langsung diklat lagi sekitar 1 bulanan (diklat divisi). Dan semuanya diadakan pada saat liburan pergantian tingkat. Intinya, kalo pengen jadi taplok, siap-siap aja liburannya kepotong banyak. Tapi jangan jiper duluan karena diklat ini oke banget buat ngisi liburan dan bikin kalian jadi produktif, dan nggak seberat osjur :D walau memang apa yang dipelajari dalam diklat mirip-mirip sama apa yang dipelajari di osjur sih; kemahasiswaan, solidaritas, komitmen, juga skill dan wawasan tertentu yang mendukung posisi yang ingin dicapai dari diklat/osjur itu sendiri.

Mau tau sisi positifnya lagi? Oke, kebetulan divisi taplok emang jumlah orangnya paling banyak daripada divisi lain, jadiiii kalo mau punya temen, gebetan, followers twitter baru atau apapun lah dari fakultas lain, ya disini tempatnya ;) belum lagi ada taplok-taplok dari angkatan sebelum kita, anak-anak divisi lain, sama para maba. Kurang banyak apalagi coba?

Masih kurang? Ada lagi dooong. Bisa dibilang diklat taplok adalah diklat yang paling nggak menuntut fisik dibanding dua divisi lapangan lainnya. Tapi yaa lo jangan lemah-lemah juga, stamina dijaga, karena mau nggak mau pas hari H pasti taplok bakal mobilisasi sama maba ke tempat tertentu dengan pace cepet baik itu lewat jalur yang deket maupun jauh, belom lagi kalo musti bangun pagi atau kerjaan dan tugasnya bejibun. Tapi yang jelas nggak ada tuh namanya lari-lari keliling ITB (eh emang divisi lain ada yak?), push up beberapa seri dan pelatihan fisik lainnya. Buktinya gue yang lemah ini kuat aja kok dari diklat sampe hari terakhir OSKM :p

Sebenernya, nggak ada syarat tertentu buat jadi taplok. Tapi memang ada karakteristik tertentu yang harus dipenuhi kalo mau jadi taplok ideal dan asik, hehehe. Ya iyalah, bayangin aja, siapa juga yang mau capek-capek ikutan ospek ITB eh dapetnya taplok yang lebih banyak diemnya, garing, klemar-klemer, nggak semangat, nggak enak ditanya-tanyain, udah gitu nggak tau materi, lagi? Gue sih wassalam, cukup dateng di hari pertama aja itu mah. Biasanya, taplok yang dibilang oke itu (versi maba dan sesama taplok) adalah kebalikan dari semua yang gue contohin tadi; rame atau aktif, seru, jayus atau kocak, sigap, semangat (dan bisa menyemangati adek-adek mabanya), wawasannya luas, tanggap dan jelas kalo ditanyain, dan menguasai materi, minimal ngerti deh. Apalagi kalo cewek, harus extra care dan peka sama mabanya yah. Karakteristik-karakteristik
yang gue sebutin tadi masing-masing berguna banget buat nantinya taplok turun di lapangan. Contoh, kalo maba-mabanya udah pada lemes dan bosen entah itu gara-gara capek mobilisasi atau kebanyakan dijejelin materi dan seminar, siapa lagi yang mau nyemangatin mereka dan menghidupkan kembali suasana kalo bukan taplok?

Well, mungkin nggak semua orang punya karakteristik seperti yang gue sebutkan diatas. Gue pun bukan tipe yang bener-bener aktif dan agak canggung kalo sama orang baru, sebenernya. Tapi dalam satu kelompok, biasanya taploknya ada 3 atau bahkan 4, jadi partner-partner inilah yang akan melengkapi atau menutupi kekurangan kalian, hehehe.

Nggak hanya oke buat maba, taplok juga harus ngerti maunya perangkat, para petinggi divisi ataupun divisi lain. Untuk inilah yang namanya koordinasi, pengetahuan lapangan (terutama pengondisian kelompok) dan wawasan materi baik itu divisi taplok sendiri atau divisi lain sangat diperlukan. Ini wajib banget hukumnya, karena toh mau nggak mau pasti bakal dipelajarin juga di diklat ataupun simulasi lapangan. Demi kelancaran acara, rajin-rajin aja dateng diklat atau simulasi, nggak ada ruginya juga kok. :3 Oh ya, meski taplok itu normalnya terlihat main-main doang dan hobi ngelawak, tapi taplok juga harus bisa serius saat diharuskan untuk serius, waktu mobilisasi misalnya (at least kalo nggak mau kena omel anak keamanan :p).

Mungkin setelah baca beberapa paragraf yang gue tulis diatas, ada yang mikir "wah kok kayaknya berat ya jadi taplok?" atau "duh males banget harus gini gini gini", tapi tahan saudara-saudara! Semua pengorbanan, rasa capek atau jenuh yang harus lo lewati selama perjuangan menjadi taplok akan terbayar lunas nas nas saat lo jadi taplok nanti! Serius, gue nggak bohong atau cuma mengiming-imingi aja nih biar pada tertarik jadi taplok. Awalnya pun gue males banget mesti diklat lagi demi jadi taplok yang kerjanya nggak sampe seminggu dan bosen diklat juga simulasi, tapi gue coba jalanin aja. Dan ternyata, di akhir OSKM, gue sadar memang semua yang udah gue lewati itu WORTH IT. Gimana worth it-nya silahkan rasakan sendiri kalo udah jadi taplok. Gue sih nggak merasa dirugikan sama sekali. Se-bete-betenya gue cuma tidur sebentar dan mau nggak mau siap-siap pagi-pagi buta padahal gue paling alergi bangun pagi dan mager luar biasa, gue tetep enjoy menjalani peran gue sebagai taplok. Apalagi kalo jadi taplok MSDM kayak gue yang kerjaannya ngedata dan ngejarkom maba di kelompok, tiap kelar OSKM dapet balesan sms dari para maba yang tampak antusias atau senang aja tuh rasanya, wih, capek gue ilang walaupun cuma sebentar. Nggak, ini nggak lebay. Beneran nyet.

Segitu aja deh, sebenernya sih masih banyaaaaak banget yang pengen gue ceritain tentang pertaplokan, tapi pasti nggak seru kalo gue spoil semua, ya nggak? Makanya, rasain sendiri aja. :D
(Yang ini boong, gue takut kalo panjang-panjang pada males baca ntar wakakakakak)

Nih bonus gambaran tentang taplok dari beberapa sudut pandang :))

credits to kak Adhityo Wicaksono Petra Pijar INKM 2008 (cmiiw), taken from grup fb Keluarga Tata Tertib Kelompok ITB

Wednesday, August 1, 2012

Impresi OSKM ITB 2012

formasi tulisan 'ITB' by maba 2012, Saraga, 30/07/2012

Awalnya saya kira OSKM 2012 nggak akan sesukses ini. Bakalan sama aja kayak taun lalu. Tapi ternyata saya salah.

Mungkin parameter sukses menurut tiap orang tentang OSKM ini beda-beda. Tapi menurut saya OSKM tahun ini udah cukup sukses. Entah karena posisi saya taun ini sebagai panitia lapangan divisi tata tertib kelompok alias taplok yang turun langsung ke lapangan dan tau seluk beluk di balik layar dan berjuang dari 0 apa gimana, tapi jujur saya lebih enjoy yang sekarang dibanding PROKM tahun lalu. Saya juga sempet skeptis kalo maba-maba 2012 bakal menganggap OSKM ini sebagai layaknya ospek biasa yang cuma sekedar formalitas dan bikin capek serta gerah, tapi sekali lagi, ternyata saya salah. Nggak ada hal yang lebih bikin lega dan bahagia dibanding muka-muka kagum para maba dan antusiasme mereka di OSKM ini. Bahkan salah satu dari mereka ada yang minta OSKM dipanjangin (bercanda, tentunya). Boro-boro minta dipanjangin, taun lalu saya PROKM 3 hari selesai pun udah Alhamdulillah banget.

Terima kasih buat semua pihak yang udah turut membantu menyukseskan OSKM 2012 ini. Baik itu panitia OSKM sendiri, massa kampus, ataupun maba 2012. Ternyata diklat selama 2 bulanan yang udah gue jalanin nggak sia-sia. Worth it. Gue dapet banyak pengalaman terutama sebagai bagian penting dari kaderisasi teragung kampus Ganesha. Gue dapet banyak temen dan kenalan dari berbagai fakultas dan angkatan. Buat yang nggak ikutan, rugi nggak ditanggung ya. :P

Oh ya, special thanks buat segenap panitia divisi OpClos yang udah 'menyulap' closing OSKM di Saraga jadi sedemikian cantik. (photo is courtesy of #CucakRawaDokumentasi)

Semoga taun depan bisa sesukses taun ini. Nggak deh, lebih sukses.

Regards,


Jaya Kirana
Taplok Kelompok 14

Friday, July 20, 2012

Quotes of the Day dan Beberapa Patah Kata

Ceritanya kemaren abis balik makan tiba-tiba nemu spanduk ini di deket kosan

"Jangan mau pacaran kalau tidak buat menikah"

Didedikasikan untuk kalian yang udah mendekati kepala dua tapi masih pacaran hanya untuk 'have fun'. :))

Dan selamat menunaikan ibadah puasa bagi yang muslim! Mohon maaf lahir batin ya, maafin gue kalo ada salah baik yang disengaja maupun nggak. Semoga bulan Ramadhan kali ini membawa berkah bagi kita semua. Amin. :D

Thursday, July 19, 2012

Menggambar dan Menulis

Dibanding dengan hobi menggambar saya yang sudah muncul dari sejak saya TK, saya baru mulai hobi menulis kira-kira sekitar kelas 4 atau 5 SD. Semuanya berawal saat saya mulai berlangganan majalah Bobo (sebenarnya bukan saya yang minta, tapi orang tua yang tau-tau ngelangganin ini buat saya) dan saat saya mulai membaca novel-novel Goosebumps milik kakak saya yang jumlahnya banyaaak sekali. Setiap artikel majalah Bobo dan setiap novel Goosebumps yang kakak saya punya, semuanya saya baca habis. Belum puas, saya bahkan merambah ke jenis bacaan lain seperti majalah remaja semacam Kawanku atau Gadis, sampai majalah Femina milik mama saya (iya, saya sudah baca majalah Femina waktu SD dan rubrik Gado-gado adalah favorit saya) dan terkadang curi-curi baca novel mama yang isinya rata-rata misteri atau drama dan roman untuk dewasa. Lalu saya mulai suka menulis cerpen gara-gara hobi baca cerpen di majalah. Saya ingat betul, saat kelas 5 SD saya berhasil membuat cerpen pertama saya ala cerpen majalah remaja, judulnya Cinta Kilat. Sayang, buku notes tempat cerpen ini ditulis nggak tau kemana, padahal cerpen ini adalah semacam 'achievement' buat saya yang berhasil bikin cerpen dengan mulusnya waktu SD.

Masuk bangku SMP, saya berganti langganan majalah Kawanku gara-gara sempat ditertawai teman sekelas waktu ketauan masih langganan majalah Bobo di kelas 6. Anak jaman sekarang, masih SD aja udah langganan majalah Gadis. Saat itu frekuensi menulis saya makin sering, apalagi setelah kenal lebih banyak majalah remaja dan jenis buku. Bahkan di kelas 2 SMP, saya sempat bikin 'proyek' iseng kecil-kecilan bersama seorang sahabat saya, Luna, untuk membuat sebuah novel remaja. Novel remaja yang saya lupa judulnya ini bercerita tentang love life 5 siswi SMA yang bersahabat, dituturkan dari 5 sudut pandang yang berbeda dengan cerita yang bergantian di setiap babnya. Lucunya, isi cerita dalam novel ini berasal dari love life saya, Luna, dan 3 orang sahabat kami yang sudah banyak dirombak dan dikemas dengan classy ala cerpen di CosmoGirl!. Dulu, saking niatnya saya membuat novel ini, saya bahkan sempat mendesain sampul depan dan belakangnya. Sayang, belum sampai total 10 bab, 'proyek' ini mati gara-gara saya dan Luna malas melanjutkannya. :P (maklum, masih ABG labil)

Meski nggak berhasil bikin novel (yang saya yakin walau jadi pun nggak akan ada publisher yang mau nerima :P), saya berhasil bikin beberapa cerpen yang temanya masih sama, percintaan remaja. Saya sempat kepikiran untuk mengirimnya ke majalah lokal remaja, tapi nggak jadi-jadi akibat nggak pede duluan. Saya juga doyan curhat atau nulis jurnal karena dari SD memang sudah terbiasa menulis diary dan pengaruh baca Kambing Jantan-nya Raditya Dika yang kalo nggak salah waktu itu baru keluar tapi belum terkenal. Dan begitu punya handphone yang agak canggih ada fitur notes-nya, saya jadi suka curhat tentang apapun disitu, bukan di buku lagi. Walau nggak ada yang baca selain saya sendiri, tapi saya cukup puas. Puncaknya, waktu kelas 3 SMP, saya mendapat tugas akhir pelajaran TIK untuk membuat blog. Dan dari blog yang saya buat semata-mata untuk menambah nilai ini, akhirnya saya pakai terus sebagai sarana menulis dan curhat hingga sekarang, ya itulah blog yang sedang anda baca ini. :D

Nggak lama setelah masuk SMA, saya ganti langganan lagi jadi majalah CosmoGirl! karena dorongan kebutuhan akan kualitas dan majalah yang lebih 'berisi' serta cocok untuk usia saya. Walau di SMA saya jadi jarang bikin cerpen akibat seringnya writer's block dan kurang referensi (cerpen di CG! sangat sedikit dan terbitnya sebulan sekali, selain itu saya nggak suka beli novel remaja atau majalah remaja lain), tapi saya kenceng nulis di blog. Kalo lagi mood, seminggu bisa 3-4 kali posting, beda sama sekarang yang jadi makin jarang posting blog dan itupun ngepost kalo lagi mood banget dan ada bahan. Di SMA, bacaan saya juga mulai 'berisi', bukan cuma komik dan majalah atau bukunya Raditya Dika lagi, tapi novel tetralogi Laskar Pelangi-nya Andrea Hirata. Waktu itu memang baru terkenal, dan ya, tetralogi Laskar Pelangi adalah novel non-horror pertama yang saya suka sampai sekarang, begitupun dengan bukunya Andrea Hirata yang lain.

Sedangkan mulai masuk kuliah, saya udah nggak langganan majalah apapun karena ngekos di Bandung dan entah kenapa jadi nggak tertarik lagi beli majalah (kecuali Animonster yang dari SMP kadang suka saya beli jika isi edisinya menarik dan lagi sama orangtua, mahal sih :P). Tapi saya masih suka beli buku non-fiksi humor semacam bukunya Raditya Dika atau Dr. Ferdiriva. Saya juga mulai menyukai buku sastra pop seperti bukunya Dewi Lestari (Dee). Pengen sih beli yang agak provokatif seperti bukunya Maesa Djenar Ayu, tapi kapan-kapan deh. Dan entah kenapa saya kurang suka sama buku non lokal walau novel Harry Potter yang populer sekalipun, atau bukunya Paul Coelho yang kata teman saya bagus (mungkin yang ini karena saya belom baca aja). Saya lebih suka beli novel atau buku lokal, paling buku non lokal yang pernah saya baca dan menurut saya lumayan adalah novel Perfume-nya Patrick Süskind yang ada filmnya itu dan novel Sherlock Holmes-nya Sir Arthur Conan Doyle yang memang seru karena saya pada dasarnya suka novel misteri. Oh ya, saya juga sempat khilaf beli novel Twilight saga, yang akhirnya saya stop baca di buku ketiga karena ceritanya yang makin lama makin cheesy dan menye.

Mungkin saya nggak sesering dulu dalam menulis, tapi tetap saja teman kuliah saya suka heran kalo ada tugas menulis entah itu bikin review, artikel, jurnal atau bahkan isi karya tulis, saya bisa selesai duluan. Dan daripada cerpen, sekarang saya lebih suka menulis panduan atau tips, kritik atau review dan curhat (teteup!). Oh ya, skill menulis ini juga sangat membantu lho kalo ujian essay.

Saking sukanya saya menulis, dulu waktu SMP saya sampai sempat bercita-cita menjadi seorang penulis bahkan script writer. Tapi karena saya dirasa lebih condong ke seni, akhirnya saya memutuskan untuk sekolah seni dan fokus di dunia gambar-menggambar. Cita-cita saya menjadi penulis tetap jadi opsi sampingan, sih. Yup, walau nggak punya prestasi ataupun pernah ikut lomba di bidang ini, saya masih ingin suatu saat nanti bisa menerbitkan buku dan/atau menjadi kontributor di sebuah majalah jika skill saya sudah cukup. :D

P.S: OOT dikit nih, tapi buat anak ITB yang masih nyari kosan ataupun mau pindah kosan, saya baru nemu artikel yang sangat membantu disini :D