Friday, June 28, 2013

Masak-Masak Cantik Penuh Tragedi

Gara-gara baca postingan blognya Nindy, gue juga jadi pengen nulis soal pengalaman masak-memasak gue hari Selasa lalu.

Jadi, gue, Putri, Sani, dan Nadya dari semester kemaren udah pengen banget masak-masak bareng (terutama gara-gara sebelumnya mereka udah pernah dan sukses trus gue pengen ikutan). Akhirnya baru kesampean hari Selasa kemaren, karena lagi libur juga. Kebetulan sore itu, gue, Putri, sama Sani abis ngumpul divisi Kreatif, baliknya makan bareng, disusul Juki yang kosannya deket banget sama tempat kita makan. Tau-tau impulsif aja pengen masak-masak, dan kita berempat pada bisa. Sayang Nadya nggak ikut karena lagi di Jakarta waktu itu. Kelar makan pun kita langsung ke Borma, belanja bahan-bahan buat masak. Mau masak apa? Bahkan kita juga belum tau, namanya juga impulsif. x))

Sampe di Borma, mulai lah kita mencari gambaran tentang apa yang mau kita masak. Iya baru gambaran, belom jelas apa masakannya :)) setelah keliling-keliling baru deh mutusin buat masak fettucini carbonara dan kentang goreng (kentangnya bukan yang frozen, tapi yang bener-bener bikin dari kentang utuh). Si Sani browsing resepnya, kita cari bahan-bahannya. Pasta fettucini La Fonte satu pak. Kentang tiga butir. Tepung terigu sebungkus. Garem sebungkus kecil. Ultramilk vanilla dua kotak. Kraft cheddar mini dua bungkus. Bawang bombay satu butir (apa siung ya? auk ah). Daging burger Farmhouse sebungkus. Mentega Filma satu sachet. Saos sambel ABC beberapa sachet. Udah.

Udah beli-beli bahannya, kita berempat capcus ke kosan gue. Iya kosan gue, karena dinilai paling layak dapurnya :)) dan paling deket sama Borma juga sih. Gue udah seneng-seneng aja sampe kosan tinggal naro bahan, masak, makan deh. Ternyata tidak sesimpel itu.

Pas di dapur kosan, gue coba nyalain kompornya. Kok nggak bisa?? Kata Putri, gasnya abis kali. Tapi rasanya kemaren atau kapan gitu masih ada yang make buat masak deh. Gue coba terus tetep nggak bisa, akhirnya gue panggil mas Kevin (keren banget kan namanya? tunggu sampe lo tau siapa dia), salah satu penjaga kosan gue (iya, seorang penjaga kosan bernama Kevin), gue minta cek kompornya. Ternyata bener kata Putri, gasnya habis saudara-saudaraaaaaa. Kita udah liat-liatan aja, kalo gasnya abis masak pake apa? Arang?

Tapi tenang, ada gas buat diisi ulangnya, gue pun udah lega. TAPI (coba itung berapa kali gue nulis 'tapi' di postingan ini ya guys!) ternyataaaaa ada yang rusak di penyambung antara selang sama tabung gasnya. Resmi, kompor    yang notabene sumber dari segala kegiatan masak-memasak di kosan    ternyata lagi nggak bisa dipake. UNTUNGNYA masih ada dapur di lantai 4, yang biasa dipake sama penjaga kosan, dan kita dibolehin make. YAY! Hampir aja kita nyeduh pasta mentah pake aer panas. Berbekal bahan-bahan yang udah dibeli, beberapa perlengkapan pinjeman dari dapur dan skill amatiran, maka kita pun mulai memasak :D

yay, that's the spirit! ^-^

Yang pertama dilakukan tentunya ngerebus si pasta. Kesalahan pertama: kita langsung main masukin aja satu pak pasta yang entah untuk berapa porsi itu. Begitu udah mulai layu, pancinya nggak muat, ngaduknya juga susah. Selagi nunggu pastanya mateng al dente, kentang utuhnya dikupas, dipotong-potong dan direndem di air garem dulu sebelum digoreng. Kesalahan kedua: garemnya diduga kebanyakan.

Bawang bombay sama daging burgernya (yang tipis-tipis itu lho, bukan yang kayak patty gitu ya) juga kita potong kecil-kecil, nantinya buat campuran si saus fettucini carbonara. Abis dipotong kecil-kecil bawang sama dagingnya kita tumis deh. Masukinnya setengah dulu, karena kita mau bikin dua batch, soalnya kalo dimasukin sekaligus nanti pastanya nggak muat kalo dimasak bareng di teflon. Kesalahan ketiga: yes, you read it right, pastanya ikut kita tumis di teflon sama sausnya. Padahal setau gue dimana-mana kalo masak pasta ya sausnya tinggal dituang ke pasta yang udah direbus, udah.

Oke balik lagi, masih diatas teflon, buat bikin sausnya kita tambahin susu, parutan keju (yang lebih tepat disebut 'cacahan keju' karena pake pisau bukan parutan soalnya nggak ada), sama tepung buat pengental. Kesalahan keempat: TEPUNGNYA KEBANYAKAN. Ini agak fatal, soalnya sausnya jadi mengendap, kentel dan liat kayak adonan kue :') akhirnya kita tambahin susu dan air lagi, agak membantu. Tapi tetep aja pas diicip rasanya dominan tepung semua :') ditambah keju dan garem, lagi-lagi agak membantu, tapi tetep cenderung hambar. Oh ya, kesalahan kelima: kita nggak pake merica atau kaldu bubuk karena ternyata di kosan gue nggak ada, dan tadi nggak beli. Padahal mungkin bakal membantu banget lho.

itu yang di teflon bukan saus carbonara guys, itu adonan kue

Setelah sausnya dirasa pas(rah), kita masukin pastanya. Iya, kayak yang gue bilang tadi, si pasta ikut dimasak di teflon sama sausnya bro. Eh jadinya lengket-lengket gitu, kita tambahin minyak aja. Begitu kelar fettucini carbonara batch pertamanya, kita taro deh di piring dan dicoba. DUH, DITAMBAH PASTA MALAH MAKIN HAMBAR GUSTI. Padahal udah ngikutin resep. Mungkin karena nggak make merica sama kaldu bubuk dan rasio bahan yang kita pake seenak udel.

mencoba menambahkan minyak agar pasta tidak lengket

Fix, batch pertama gagal. Yah namanya juga anak pertama, percobaan. Kita pun masak batch kedua, yang untungnya, jauh lebih baik dari batch pertamam meski masih jauh banget dari buatan restoran, kita masukin bahan buat sausnya lebih manusiawi soalnya. Sayangnya, yang ini malah cenderung asin :')

Kelar masak batch kedua, gue inisiatif buat nyampur pasta batch pertama dengan yang kedua, biar rasanya lebih netral dan adil. Sayangnya nggak terlalu membantu tuh, tetep aja rasanya nggak enak, yang enak cuma daging burgernya :') parahnya, ternyata pastanya jadi tiga piring gede (yang nantinya kita bagi lagi jadi empat), sumpah porsinya kebanyakan banget bahkan untuk kita berempat. Yak, resmi dinyatakan kalo pasta fettucini carbonara buatan kita malam itu FAIL.

Nah, selesai sama pasta, sekarang kita ngurusin kentang gorengnya. Ini satu-satunya harapan kita, semoga bisa jadi penyelamat rasa. Kesalahan keenam: potongan kentangnya kita masukin SEMUA ke dalam teflon. Setau gue harusnya sih jangan langsung banyak gitu, toh teflonnya juga nggak gede, jadi ada yang numpuk dan nggak maksimal gitu nanti matengnya. Digoreng pake mentega, eh kurang, akhirnya ditambah minyak goreng lagi deh.

Kesalahan ketujuh: kentangnya kecepetan diangkat. Padahal, kalo di rumah, yang namanya goreng kentang itu emang harus lamaaa banget (apalagi kalo minyaknya kurang panas) biar bener-bener mateng dan crispy, apalagi buat yang gorengnya sekaligus banyak gitu. Nggak tau deh ini kita yang nggak sabaran apa keburu cepet menyimpulkan kalo kentangnya udah pada mateng dan layak makan. Alhasil pas diangkat jadi layu-lembek-basah gitu, kalo kata Verol sih, ini yakin kentang goreng bukan acar? :') dan walau penampilannya tidak meyakinkan, semoga rasanya enak. EH PAS DICOBA SAUDARA-SAUDARA, KITA BARU MENYADARI KESALAHAN KEDELAPAN YANG RUPANYA BERDAMPAK FATAL: KENTANGNYA KELAMAAN DIRENDEM, JADI ASIN BANGET KAYAK NGEMIL GAREM GORENG. Serius. Udah direndemnya kelamaan, garemnya banyak, pas digoreng pake mentega banyak lagi. Se-fail-failnya si fettucini carbonara, ternyata kentang goreng buatan kita jauh. Lebih. Fail. Kita berempat sampe nggak berani makan langsung hap gitu aja, tapi dikit-dikit dicocol ke sambel. Huft. Gila lu ndro, bikin kentang goreng yang simpel aja nggak becus.

Voila, fettucini carbonara dan french fries a la chef Sani, Putri, Cessi, dan Juki pun jadi sudah!

anyone?

Oh ya, waktu kentang gorengnya udah jadi, pastanya malah mulai kering gitu nggak lembab lagi karena lama dianggurin. Udah masak susah-susah, eh jadinya fail parah, banyak banget lagi porsinya. Gue, Putri, Sani, dan Juki pun makan dengan berat hati. Cara makan gue: kentang dimakan dikit-dikit, barengan sama satu suap carbonara fettucini dan saos sambel. Rasa hambar fettucininya sih terselamatkan sama saos sambel, tapi rasa kentangnya itu lho asin bangeeeet bahkan dimakan dikit pun tetep mendominasi rasa T___T Verol yang waktu itu sengaja berkunjung ke kosan gue nyobain sekali kentang sama fettucininya, abis itu kapok nggak mau makan lagi hahaha bahkan dia bilang dia bisa bikin yang lebih enak T______T (mampus nih gue nggak bakal diperistri)

Buat yang nanyain nasib masakannya, well, sisa kentang goreng yang nggak kemakan akhirnya dibuang karena rasanya nggak manusiawi, dan sisa fettucini carbonara yang ternyata nyisa banyak banyak banget karena kita nggak kuat ngabisin akhirnya gue masukin kotak makan gede dan sampe sekarang masih ngendep di kulkas kosan, menunggu ajalnya di tempat sampah (atau mulut orang, tapi nggak mungkin sih).

Yah, walau hasilnya gitu, tapi kita tetep menikmati kok proses memasaknya :) terlepas dari hasilnya, ternyata memasak itu asik juga, apalagi kalo bareng-bareng temen dan bahan serta perlengkapannya lengkap. Masakan kali ini fail gara-gara kita berempat masih amatir, cukup sotoy dan kurang bahan aja kali ya x)) yang jelas gue sih nggak kapok. Anggep aja kali ini latian. Mungkin nanti kita bakal ngadain masak-masak cantik lagi, tapi bareng Nadya yang jadi head chefnya, haha. Mungkin juga nanti gue akan coba masak sesuatu sendiri. Mungkin.

Jadi, berani coba masakan kita selanjutnya? ;D

2 comments:

sarangan tahu said...

gambarnya kok gtu kak yang atas sendiri, hehehehe
salam kenal y..
Agen Taruhan Bola

svi said...

itu masak sampe segitunya -_-
mampir ya :D http://coretan-gaje.blogspot.com/