Sunday, June 22, 2014

Semester 6 aka LIVING HELLHOLE

Yak walaupun nilai gue belom semuanya keluar, mari me-review apa-apa aja yang gue pelajari selama gue di semester 6. Dan seperti yang gue katakan di postingan review semester 5, third year of college is INDEED BUSY. Or I should say, it's a living hellhole for me. Kenapa? Mari disimak review gue.

Studio Dwimatra
Seperti semester lalu, gue melanjutkan studio Drawing, yang masuknya ke Dwimatra (2D). Semester ini agak beda, soalnya gue diajar sama dua orang dosen, yang satu masih agak muda, yang satu dosen senior. Dua-duanya belom pernah ngajar gue, seinget gue. Sistemnya juga beda, soalnya semester ini kita nggak ada yang namanya ngegambar di tempat. Jadi di awal perkuliahan mahasiswa disuruh beli satu sketchbook ukuran A3 yang masih kosong, dan sketchbook itu berfungsi sebagai semacam diari visual, pokoknya harus digambarin, nanti tiap pertemuan dicek. Jadi apa yang kita gambar disana bakal dianalisis, biar dosen tau kecenderungan gaya gambar kita, tema yang kita sukai, dan lain-lain. Pada semester ini emang kita dituntun buat eksplorasi gambar biar tau mana yang cocok buat kita, karena semester depan kan udah harus Pra Tugas Akhir. Sayangnya menurut gue kurang efektif karena seperti biasa, kuliahnya antara ada dan tiada. Jujur aja, keinginan gue buat menggambar di semester ini entah kenapa menurun banget, mungkin karena banyak pikiran dan beban tugas yang lain, jadinya gue jarang kuliah Studio dan pada akhir semester sketchbook gue pun cuma terisi dikit (bidangnya A3 pula, bingung). Karya gue juga cukup fail buat tugas akhir studio semester ini huhu, maaf ya pak dan mas dosen. Oh ya, jadwal studio ini masih sama kok, Senin Selasa, tapi kalo hari Senin jam 9, hari Selasa jam 1 siang. Agak strict juga dosennya, kadang lewat jadwal yang ditentukan nggak dilayanin huhu.

Tinjauan Seni
Jujur aja gue nggak inget apa yang dipelajari pas Tinjauan Seni karena kuliahnya sendiri diadain jam 8, jam-jam ngantuk...... Gue juga sering nitip absen kalo mager. Yang gue inget paling tugas UTS-nya yang menurut gue asik, disuruh bikin semacam instalasi yang merespon Gedung FSRD. Boleh gimana aja dan dimana aja, selama lokasinya masih di dalem Gedung FSRD. Nggak usah susah-susah dan nggak perlu asistensi, hehe. Ada yang masang lilin-lilin di tangga, ada yang masang cermin gede di Lapmer, ada yang ngebalut diri pake bubble wrap, macem-macem deh, rata-rata intuitif (baca: bikin seadanya, ngeles maknanya) dan sederhana, tapi lucu-lucu. Gue pun baru bikin dengan intuitif pas H-1, tapi untungnya dosennya muji-muji aja hehe. Yang jelas kuliah TinSen ini cukup selow karena dosennya sendiri yang terkenal selow dan baik kalo ngasih nilai. Tapi nilai gue masih T sih, doain aja berubah jadi A ya. :P

Nih karya gue, judulnya Strained. Apa coba maksudnya kursi diiket pake tali rafia?

Seminar I
NAH. Matkul ini adalah lanjutan dari matkul Metlit semester lalu. Kalo di Metlit kita disuruh nentuin suatu topik buat karya tulis dan bikin bab I-nya, nahhh di Seminar ini kita disuruh bikin sisanya. Iya, jadi bab II sampe selesai, dalam satu semester saja kawan-kawan. Berat? Tentu. Oh ya, disini tiap anak udah ditentuin siapa-siapa aja dosen pembimbingnya, jadi kuliahnya itu asistensi langsung ke dosen pembimbing masing-masing. Dosen pembimbing gue kebetulan adalah dosen studio gue semester lalu. Harusnya sih enak, tapi berhubung gue (dan anak-anak sebimbingan lainnya) suka prokras dan progress-nya agak lambat, jadi pernah dimarahin. Gara-gara itu gue jadi males asistensi sampe akhir. Karena nggak pernah asistensi lagi progress gue jadi ngadat, dan stuck di bab II sampe sekitar seminggu sebelum pengumpulan hahaha gila ya. Akhirnya dengan the power of kepepet, gue kelarin aja karya tulis gue tanpa asistensi. Udah dikumpulin sih, tepat waktu juga, tapi nilai masih T. Gue pasrah deh mau dikasih nilai berapa soalnya nggak maksimal juga dan udah nggak pernah asistensi lama, dapet C aja syukur deh, yang penting lulus.

Estetika II
Estetika II adalah lanjutan dari matkul Estetika yang pernah dipelajarin pas taun kedua, semester 3 kalo nggak salah. Yang dipelajarin juga nggak jauh beda, tentang teori-teori yang berkaitan sama estetika gitu deh, belajar sejarah seni juga. Dulu, gue merasa Estetika adalah salah satu matkul yang menyenangkan dan nggak susah, tapi semuanya berubah saat dosen yang ngajar bukan dosen Estetika pertama huhuhuhu. Dosen yang ngajar Estetika II ini ada dua orang, dua-duanya dosen matkul Sejarah Kebudayaan dan Sejarah Seni Rupa Barat yang pernah gue dapetin di semester-semester lalu. Kalo ngikutin review kuliah gue pasti tau deh kalo salah satu dosen yang ngajar ini beneran nggak enak; kalo ngajar bikin ngantuk, kalo ngasih soal sangat text book dan jawabannya panjang, kalo soal absen strict, kalo ngasih nilai juga pelit. Untungnya gue lulus matkul ini, meski nilai yang dikasih adalah nilai terjelek gue sejak masuk jurusan hehe.

Sejarah Seni Rupa Indonesia I
Nama lainnya Sejarah Seni Rupa Indonesia Lama. Dari judulnya kayaknya udah jelas ya apa yang dipelajarin hehe. Basically matkul ini mirip-mirip pelajaran Sejarah waktu gue di SMA dulu, belajar tentang peninggalan kebudayaan Indonesia lama, kayak candi, relik, gitu-gitu deh. Nah berhubung gue nggak suka Sejarah, materinya jadi nggak masuk di gue hehe. Untungnya dosennya masih baik, sempet ngasih semacam remedial buat anak-anak yang nilai ujiannya nggak bagus, open book pula.

Seni dan Ruang Publik II
Yak, lagi-lagi ini adalah salah satu matkul lanjutan dari semester lalu. Kalo di review semester lalu gue bilang bahwa Seni dan Ruang Publik I adalah Zonk of the Semester, maka harus gue akui bahwa matkul ini LEBIH ZONK LAGI. Well, I'll tell you why. Matkul ini lagi-lagi nyuruh kita buat bikin sebuah karya seni di ruang publik tertentu. Tapi bedanya sama yang semester adalah: 1. Kalo semester lalu lokasi karyanya indoor (di mall, kafe, rumah sakit, dll) dan cenderung statis, nah sekarang karya seninya lebih bersifat luas, fleksibel, dan outdoor (di jalan, di fasilitas umum, sekitar kampus, dll) 2. Kalo di semester lalu yang dikumpulin cuma sebatas maket, nah yang ini karyanya HARUS bener-bener jadi. 3. Selain HARUS bener-bener jadi, beda sama semester lalu yang kelompokan, nah semester ini kita SENDIRI-SENDIRI. SEREM NGGAK MZ, MB? Apalagi asistensinya cukup alot. Gue pun, kayak Seminar, pada akhirnya berhenti asistensi di suatu titik dan stuck sampe beberapa hari sebelum presentasi (karena karyanya biasanya nggak bisa dikumpulin, tapi cukup dipresentasiin, plus dokumentasi sama artifaknya aja kalo ada). Ini parah banget emang, akhirnya beberapa hari sebelum presentasi gue ketar ketir nyari pinjeman kamera, yang akhirnya baru dapet pinjeman di malem H-2 presentasi DAN TERNYATA KAMERANYA MANUAL DAN NGGAK BISA VIDEO HUHUHU. Karena udah mepet, gue nekad eksekusi besoknya (pas H-1). Hasilnya? Kacau banget. Eksekusi gue seadanya banget, itu juga pake the power of kepepet karena ide gue spotnan dan beda sama yang terakhir kali gue presentasiin ke dosen dan asdos. Mana dokumentasinya susah karena pake kamera itu sendirian, akhirnya cuma dapet beberapa foto nge-blur T_T Pas presentasi sih ide gue dibilang menarik walau eksekusi kurang banget, dan gue dimintain dokumentasi lagi karena foto-foto yang gue tampilan agaknya nggak layak dan kurang banyak. Nilai gue sempet di-pending dan gue (serta dua orang teman lain bernasib serupa) disuruh janjian ketemu lagi sama dosennya, tapi entah gimana ceritanya akhirnya gue dikasih nilai B dari langit. ALHAMDULILLAH LULUS.

Psikologi Persepsi
PsiPer ini adalah salah satu matkul pilihan dari DKV, dan bisa ditebak kenapa gue ngambil ini: karena paket A HEHEHE. Yang dipelajarin mirip-mirip kayak matkul Krehu pas TPB dulu, cuma PsiPer ini lebih membahas panca indera manusia, elemen-elemen visual, proses rangsangan dan persepsi, gitu-gitu. Intinya sih mempelajari seputar bagaimana manusia mempersepsikan sesuatu, gimana kita bisa bilang kalo sesuatu itu indah dan menarik, kalo sesuatu itu mencolok tapi nggak bagus. Seperti matkul-matku pilihan DKV yang berawalan 'Psikologi' dan udah pernah gue ambil sebelumnya, matkul ini diajar oleh dosen yang sama, which means 2 hours of ramblings and me sleeping. Tapi berhubung matkulnya nggak susah, santai banget, dan tugas akhirnya selalu berkelompok, output nilainya pun bagus hehehe.

Manajemen Seni
Fyi aja, ManSen ini diadainnya jam 3 sore, jam-jam ngantuk banget, apalagi setelah sebelumnya didongengin di matkul PsiPer. Sebenernya bahasannya menarik sih, kita diperkenalkan lebih jauh ke dalam dunia Manajemen Seni. Contohnya kayak bentuk-bentuk acara seni serta teknisnya, apa aja pekerjaan yang ada di bidang manajemen seni, dan lain-lain. Tugas akhirnya kita disuruh bikin proposal buat sebuah pameran imajiner yang bebas kita tentuin sendiri tema lokasi seniman dll-nya, per kelompok. Nggak terlalu susah sih sebenernya, dosennya pun baik, ujian aja boleh open book. Paling agak males karena ya itu, diadainnya pas jam-jam ngantuk dan kadangnya tugasnya agak rempong.

Itu aja sih. Intinya semester ini adalah semester paling hectic dan paling nyiksa sejauh ini, bahkan lebih dari jaman TPB yang harus sambil ngurus wisuda. Bisa dibilang, banyak matkul di semester ini yang bobotnya cuma 2-3 SKS, tapi pada kenyataannya jauh lebih rempong dan berat tugasnya dibanding matkul Studio yang 5 SKS. Gara-gara banyak beban (dan banyak prokras) gue juga jadi maleeeees banget gambar, hampir nggak ada sama sekali gambar serius yang gue bikin selain buat keperluan akademis, itupun nggak maksimal. Kali ini gue juga ngambil 22 SKS sih, sebelomnya selalu cuma 18 SKS. IP gue lumayan turun, bahkan digit depannya hampir ganti hahaha. Doain aja nilai gue yang masih T cepet keluar ya, dan mudah-mudahan semester depan bisa lebih baik lagi :')

2 comments:

Dila A5 said...

he...hectic banget.. O__O
itu dosen drawingnya siapa, kak? (penasaran)

Cessi said...

iya :))
dosennya pak bambang sama mas willy dil